SUBSCRIBE

Romy The Explorer ( Goes to Bangkabelitung )

Sunday, January 08, 2012

  "Jetrakkkk !!!" Suara pintu kebuka. "Rom.. Bangun ayo mau berangkat ke Bangkabelitung juga" bokap bangunin gue. Dengan nyawa yg masih bececeran di awang-awang, gue coba bangun. Huahh tiba-tiba cewek gue sms, dia bangunin gue "Rom.. Bangun, bangun udah subuh, sholat dulu. Katanya mau ke bangkabelitung" begitulah smsnya.

   Udah siap semua, gue masih ngaca-ngaca, sambil mikirin "cukur kumis apa enggak yaa, binun nih" klo biasanya anak gaul klo update status sih kaya gtu.  Untungnya gue gak gaul, gue cupu punya. Pernah kejadian sewaktu gue masih kelas 6 SD. Waktu itu gue lagi cupu-cupunya banget. Rambut klimis, potongan rambut ABCD (Abri Botak Cepak Doang), tampang masih ke kanak-kanakan, pake kacamata suka kedodoran. Mungkin karna penampilan gue kali ya, yang bikin gue jomblo waktu SD. Padahal gue sempet naksir sama temen SD gue. Namanya Nini (nama samaran). Nini tuh anak baru, dia pindahan dari mana gitu gue lupa, dia masuk ke SD gue pas angkatan gue kelas 6 SD. Dia pake kacamata, agak hitam tapi manis kaya kecap ABC, dan rambutnya lurus. Tapi dia bukan astor coklat yang pake wick ya.

   Yaa, jamanya gue SD, gue belom kenal sama yang namanya SMS/Internet. Emang Celullarphone (telpon genggam) udah ada, tapi ortu belom ijinin gue bawa-bawa kaya begituan. So, gue suka sama Nini itu secara diam-diam. Setiap lagi disekolah, pasti gue perhatiin dia, gue selalu mencari cara agar gue bisa perhatiin dia. Ninik tuh selalu duduk di depan congor guru, dia juga jadi murid kesayangan wali kelas gue, karna dia emang pinter. Gak kaya gue, 7 + 8 aja masih pake kalkulator, mana suka bingung lagi kalo mau nyalain kalkulatornya, apalagi kalo pake kalkulator yang pake tenaga matahari. Buat matiin tuh kalkulator sampe gue banting-banting, gara-gara gak mati-mati, ternyata secara otomatis matinya.

   Lanjut ke Nini. Gue juga sempet menghayalin dia dirumah, ketika gue lagi menyendiri dikamar. Gue berpura-pura udah berumur 25 tahun, begitu pun Nini, dia juga udah berumur 25 tahun. Terus disuatu tempat kita bertemu, karna waktu yang menemukan kita berdua. Lalu, gue sama Nini, jalan-jalan sebentar, ngajak makan bareng, ketawa-ketiwi, sampe akhirnya beranjak ke tingkat PDKT, kemudian ke tingkat yang lebih serius lagi, yaitu pernikahan. Ketika kita menikah, gue sama Nini punya seorang anak, yang gue kasih nama Amy (Anaknya Romy). Amy memanggil Nini Bunda, dan memanggil gue Ayah. So sweet ya keluarga gue.

   "Gubraakk !!!" Gue jatoh dari tempat tidur. Gue selalu memikirkan hal seperti itu setiap gue pulang sekolah, atau lagi gak punya kerjaan dirumah. Ya.. Emang favorit gue menghayalin Nini. Tapi ketika gue lulus dari SD dan beranjak ke SMP, gue gak satu sekolah sama dia. Dia masuk Negeri, dan gue swasta. Gue dimasukin ke SMPI Al-azhar 4 kemandoran. Sedangkan Nini di SMPN 111, emang sih sekolahanya gak jauh jaraknya, tapi susah banget buat ketemuan lagi. Akhirnya, cinta gue ke Nini cuma ada didalam hayalan tingkat tinggi gue doang.

   Ketika gue dibandara Soekarno-Hatta, dan waktu menunjukan pukul 05.00 pagi, gue bergegas buat check-in, buat masukin barang ke bagasi pesawat. Disini ada kejadian memalukan. Karna waktu yang sedikit lagi pesawatnya berangkat, nyokap nekat buat nyelak. Gila, satu antrian pada nyoraki nyokap gue, gue kasian sih sama nyokap tapi gimana nyokap juga salah sih, jadi gue cuma bisa diem aja. Sungguh hatiku terasa teriris-iris, mau aku menolongnya namun ku tak mampu, oh ibu, maafkan anakmu, jangan kau kutuk aku menjadi malin kundang part 2, gak elit aja dikutuk dibandara, nanti gue bisa dijadiin salah satu souvenir disana lagi.

   Ketika udah di tempat Boarding, gue nunggu pesawat yang lagi nurunin penumpang yang baru sampe di Jakarta. Sambil nunggu pesawat siap, gue keluarin buku kesukaan gue, "Manusia Setengah Salmon - Radityadika" gue seneng sama bukunya, soalnya bukunya kocak, apalagi tampangnya bahh !!!. Kadang pas gue ngaca, gue suka mirip-miripin tampang gue kaya tampang absurdnya dia (Liat foto profil gue). Dan hasilnya, gue disangka orang bego, gara-gara mba gue liat gue monyong-monyong didepan kaca, jadi kaya siluman salmon yang mau belajar ciuman dikaca.

   Ketika gue di pesawat, kebetulan gue berangkat sama keluarga gue, jumlahnya 5 orang, otomatis tempat duduknya ada yang ber-3 dan ada yang ber-2. Gue beruntung, disamping gue cewek, dia keturunan cina, kulitnya putih, pahanya montok, kaya ayam kalkun pake hot pants. Gue betah banget duduk disampingnya, gue sok-sok ngeliat ke jendela, padahal gue mau.... You know-lah hehe. Aneh, gue gak sarapan pagi, tapi perut gue berasa kenyang banget, mungkin gue abis disuapin paha ayam kalkun kali ya haha

   Sampelah gue di Bandara Depati Amir, Bangkabelitung, bokap stres gara-gara sama sekali gak punya tourguide, atau pun kenalan di Bangka. Bokap stay cool aja, berasa tau jalan, gue dan nyokap dan adek gue diajak ke depan bandara, dan naik taksi. Akhirnya bokap nyuruh supir taksi sebagai tourguide kami. Yaa lumayanlah supir taksinya tau segala hal tentang bangkabelitung. Gue juga dibawa ke salah satu hotel terkenal di Indonesia. Gue sama keluarga gue nginep disitu.

   Setelah chek-in di hotel, gue sama keluarga beranjak ke suatu pantai, yaitu pantai padi. Gilak, baru pertama kali gue ke pantai jam 07.00 pagi. Disana udah kaya pantai pribadi, sepiiii... Disana cuma ada mbok-mbok nyapu, sambil dengerin lagu poco-poco. Oiya, sempet kaget gue pas baru sampe Bangkabelitung. Gue kira kalo Jakarta pagi, Bangkabelitung malem. Ternyata sama-sama pagi toh. Karna gue sama keluarga gue belum pada sarapan, akhirnya gue di Pantai Padi cuma sebatas tau aja. Lagian mau makan disana belum buka restoranya.

   Gak dijakarta gak di bangka, ujung-ujungnya gue makan Masakan Padang, ya Masakan Padang. Ternyata yang jadi pegawainya beneran orang padang, soalnya tampangnya khas banget, kaya daun singkong. Bedanya RM. Padang disini tuh, kaya lagi kondangan, sistemnya tuh prasmanan, gak kaya di Jakarta, yang tinggal duduk terus disediain semuanya. Gue lebih seneng kaya di Jakarta, soalnya gue gak bakal ketahuan kalo gue makan cuma pake kuah-kuahnya doang.

   Selesai gue makan, pak supir mengajak ke suatu pantai, namanya pantai parai. Diperjalanan gue mengira-ngira, pantai... Bule... Bikini... Wow... Inilah indahnya pantai hoho. Ketika sampe di pantai... *jeng-jeng-jeng* pantainya sepiiiiii, panassss, dan banyak pasir (iyalah bego, masa pantai gak ada pasir). Ternyata beda jauh sama apa yang gue pikirin, disini gak ada bule...gak ada bikini...dan gak bikin gue Wow... Gue malah main sama bocah-bocah super aktif (re: dua ekor adek-adek gue). Gue disana cuma ngobok-ngobok air laut, untung-untung nemu duit receh, bisa gue kumpulin buat ngerokin nenek gue dirumah.

   Selesai main dipantai parai. Gue di ajak makan seafood. Ya emang seafoodnya kurang enak, tapi karena laper, yaa gue makan aja. Setelah makan seafood, gue dibawa lagi ke salah satu tempat pemadian air panas, nama tempatnya Tirta Tapta. Sampe disana gue berasa kaya dibulungan. Ramee bocah-bocah pake kancut doang. Cuma disini bedanya tuh ada dangdutnya, gue jadi kaya lagi kondangan. Mana MCnya narsis banget gak tau malu, setiap orang lewat dipanggil buat diajak nyanyi atau joget. Gue di panggil david villa. Karna waktu itu gue lagi pake jersey barcelona. MC yang cowok ngondek abis, gue rada ilfil sama MC-nya, pake kacamata item, baju v-neck, kulit item, jadi kaya homo ke kejemur terus gak dibalik sama emaknya.

   Gue gak berenang waktu itu, cuma adek-adek gue doang yang berenang. Sedangkan nyokap bokap pada dangdutan. Gue cuma duduk disuatu tenda sambil membaca buku Manusia Setengah Salmonnya Radityadika. Oiya, MC yang cowok mirip banget sama Uya Kuya, cuma dia versi kurusnya. Berjam-jam gue nunggu ortu gue dangdutan, dan adek gue berenang. Gue dipanggil sama MC yang cowok, gue ditarik, gue disuruh joget. Anjrit, gue malu abis, gue bukan takut disuruh joget. Tapi gue takut di hipnotis sama Uya Kuya KW Thailand tersebut. Gue takut disuruh keluarin unek-unek gue tentang cewek gue, terus gantian cewek gue di hipnotis, dan akhirnya cewek gue jujur kalo dia punya simpenan 8 cowok, dan akhirnya kita putus. Disitulah yang gue takutin pas ditarik sama tuh MC

  Selesai dari Tirta Tapta, bokap suruh supir taksi tersebut buat bawa gue dan keluarga gue ke hotel, karna bokap udah capek banget, gue juga badanya gatel-gatel gara-gara main pasir ketika di pantai. Diperjalanan mau ke hotel, kita ngelewatin penjual-penjual duren. Wow !!! Ini baru namanya jalan-jalan, harus makan duren pokoknya. Kebetulan gue maniak duren, gue suka duren dari segala bentuk duren, dari es krim, selai atau pun makan langsung. Ketika mobil berhenti di salah satu penjual duren, karna bokap memiliki jiwa dureneziers (fans untuk pencinta duren) dia bisa memilih duren yang manis dan pahit, cuma tinggal di getok-getok kulitnya dan dicium harumnya. 

    Dibukakan tuh duren satu persatu. Jujur makan duren itu kaya lagi di Surga, nikmaaaat banget. Apalagi dibayarin, ditambah lagi makanya tuh sama keluarga tercinta, makin mantablah rasanya, bikin mata merem melek, idung kembang kempis. Salah satu penjualnya bilang "Kalo abis makan duren, tuangkan air minum ke wadah kulit duren bagian dalem, terus diminum. Soalnya bisa menghilangkan semua penyakit akibat makan duren tersebut". Gue sama sekali gak percaya sama yang gitu-gituan. Kenapa ? Gak masuk akal aja. Berarti klo gue sakit gara-gara makan pete, berarti gue harus tuang air minum ke kulit petenya dong, ishhh jorok abis. Makan pete aja udah harum semerbak, apalagi minum air pete, "HAAHH", teriak. koma 5 bulan.

    Sampailah gue di hotel, gue langsung ngibrit, soalnya gue udah kagak nahan buat pipis. Mungkin kalo 7icons nyanyi versi kebelet pipis jadi kaya gini "Gak gak gak kuat, aku gak kuat, kebelet pipis pipis. Gak gak gak level, aku gak level, pipis di sevel" yaa video klipnya ada seorang cowok, pegang anu nya terus, sambil merem melek gara-gara gak kuat nahan pipis, terus 7icons-nya rada jijik gitu liat tuh cowok nahan pipis. Kasihan tuh cowok, semoga jalan hidupnya di permudah oleh Tuhan, amin.

   Tidur gak nyenyak semaleman, heehhhh. Gue tidur ber-3, bareng tiga ekor adek-adek gue. Gue kakak yang paling tua, pangkatnya lebih tinggi ketimbang adek gue yang lain, tapi anehnya malah gue yang disuruh-suruh sama adek gue, dan gue selalu mengalah, jadi kaya lagunya seventeen.

    Pagi tiba, sekitar jam 8-an, tiba-tiba jendela dibuka lebar-lebar, selimut gue di tarik, dan gue di tiban-tibanin sama adek gue. Anjrittt, gue bener-bener diperlakukan layaknya bukan manusia. Gue mau marah takut pada nangis, yang ada gue ditinggal sama ortu di bangka. Ketika ditiban, gue udah mikirin 2 rencana yang akan gue lakuin, yaitu: 1) Gue teriak sekencang-kencangnya "AAAAAAHHHHHHH" dengan begitu adek gue pasti diem celingak-celinguk. 2) Gue nangis sekencang-kencangnya "MAMAAAAAAAAA" adek gue pasti sekut karna liat gue nangis, dan dia bakal ditinggal sama ortu gue. Tapi gue urungin niat gue, gue ngalah aja deh. "Yang Ganteng Ngalah" salah satu Quotes coverboy disuatu majalah. Pas breakfast di hotel. Kebetulan gue duduk di samping orang chinese, ini orang asli dari cina, bukan cina glodok atau pun mangga dua, apalagi kuburan cina, pokoknya asli dari cina. Gue sembari sarapan dengerin tuh orang cina ngomong, "Cing cang keling... Blupblupblup" #GakNgerti Ngomongnya cepet banget.

   Dari jam 7 sampe dengan jam 12, gue sama keluarga gue masih stay di hotel, soalnya supir taksinya harus nganterin pelanggan langgananya dulu. Ketika udah tengah hari, gue check-out dari hotel tersebut. "Kali ini kita berburu oleh-oleh" bokap gue bilang. "Yeaaahhhh" nyokap gue teriak dengan semangat. "Yesssss" adek-adek gue teriak. "Iyuuhh" gue menghelah air liur, soalnya adek gue muncrat ngomongnya.

    Sampelah kita di suatu toko oleh-oleh. Mba-mbanya gak mau disebutin takut suaminya marah katanya. Nyokap dengan semangat turun dari mobil, bokap juga, tapi dia gak ke tempat oleh-oleh, malah ke tempat pempek. Nyokap ngabisin uang sisa-sisa perjuangan bokap dengan membeli makanan snack dan baju khas bangkabelitung (gue jg bantuin abisin duit bokap sih hehe). Gue juga beli oleh-oleh buat anak-anak Hazardous, cewek gue, dan temen cewek gue. Yaa gak banyak yang gue beliin, setidaknya gue inget merekalah. Oiya, gue mau kasih tau perbedaan antara pempek Bangka dengan Jakarta. Pempek Bangka yang jual orang bangka, sedangkan pempek Jakarta, yang jual orang Jakarta, terus pempek Bangka tuh agak sedikit gurih dan agak sedikit lembek. Sedangkan pempek Jakarta kenyel, dan kurang gurih. Kalo kata Pak Bondan sih pempek bangka tuh "MAKNYUSSSSS", kalo kata Bondan Prakoso "Si Lumba-lumba yo..yo".

    Ketika udah di bandara Depati Amir, Pangkalpinang, Bangka. Gue langsung pamitan sama pak supir, sedikit sedih sih harus ninggalin pak supirnya. Kita tuh udah kaya di film AADC (Ada Apa Dengan Cinta), gue sebagai Rangga dan pak supirnya sebagai Cinta. Tapi sayangnya film ini gagal keluar diperderan perfilman Indonesia, karna Cinta gak mungkin kumisan dan keriput. Ketika selesai pamitan, gue dan keluarga langsung masuk ke dalem buat check-in. Kita pun langsung menuju tempat boarding selesai check-in. Sesampai tempat check-in, bokap ngajak makan di sebuah Lounge bandara. Jadi cukup bayar Rp 50.000/orang, kita bisa makan sepuasnya. Wah coba seandainya di Jakarta ada, pasti kalo setiap gue ulang tahun, temen-temen gue satu kelas gue ajak kesana deh.

    Pas udah di dalam Lounge, aihhh !!! Ternyata makanannya cuma 3 biji lauk dan 1 nasi. Pantesan murah, dan minumanya juga sedikit amat, gelasnya kecil-kecil pula. Gue emang sedikit rada nyolot, tapi apa boleh buat, udah terlanjur dibayar, yaahh dimakan ajalah. Pesawat yang gue naikin udah dateng. Gue didalem pesawat tuh kerjaanya cuma: 1) Liatin jendela, siapa tau ada superman lewat. 2) Liatin Pramugarinya, cakep-cakep soalnya. 3) Bolak-balik wc, cuma ditempat itu yang ada kacanya. Karna kebetulan buku Manusia Setengah Salmon, udah gue baca sampe abis, yaa gue gak ngapa-ngapain lagi dipesawat, kerjaan gue ya itu tadi.

   Sesampai di Jakarta, rasa rindu kepada kasur tuh begitu besar. Ingin sekali rasanya memeluk guling, meniduri kasur. Ketika di pesawat juga, udah kebayang-bayang, dan seakan-akan gue dipanggil-panggil sama kasur gue. "Romy..Romy.. Aku kesepian dikamar" huhh sedih dengernya. 1 jam kemudian, sampailah gue di Rumah tercinta. Hal yang pertama gue lakuin saat dirumah adalah ke WC, yak gue kebelet pipis. Wajarkan di pesawat dingin, di bandara dingin, di mobil pun dingin, jadi wajar gue kebelet pipis lagi. Terus gue sekalian mandi, dan akhirnya masuk kamar, dan lompat indah, sambil salto-salto layaknya perenang lompat indah. Tapi bedanya gue lompat ke kasur "Bruaaakkk !!!" Begitulah bunyinya. Tidur deh gue.... Zzzz #Ngorok

   Itulah petualangan gue dari Jakarta ke Bangkabelitung sampe ke Jakarta lagi. Panjang ? Enggak soalnya gue gak ke mak erot jadi gak panjang. Sekian aja dulu cerita perjalanan gue. Nantikan perjalanan gue lainya ya... Muaahhh :*  

You Might Also Like

1 comments

  1. kok gak ajak gue sih jalan-jalan *nangis*

    ReplyDelete

Subscribe