SUBSCRIBE

Apa sendiri itu lebih baik?

Sunday, November 13, 2016

pict by me

Bangun jam 1 pagi sambil nunggu Barca main lawan Villareal, gue inget sesuatu, "Shit! Gue punya Blog!". Akhirnya gue beranikan diri buat buka blog gue ini. "Enggak ada! Blog gue gabisa di akses! Ini kenapa!??". Setelah gue cek tagihan, ternyata Blog gue emang belom diperpanjang. Dan akhirnya, blog ini bisa diakses lagi.

                  Gue emang enggak terlalu maniak banget sama bola, tapi bukan karbitan juga. Gue dari SD suka banget sama Barcelona FC, sampe sekarang malah. Zaman masih ada Ronaldinho, Ibrahimovic dan Thuram. Mereka favorit gue semua di Barca. Barca yang dulu sekarang udah di re-generasi. Pemain favorit gue sekarang itu Messi. Messi ini fisiknya enggak sempurna. Pendek, bahkan dia pernah ikut terapi hormon di spanyol biar dia bisa tinggi. Walaupun dia pendek, tapi yang harus dilihat dari dia itu bukan fisiknya, tapi cita-citanya. Cita-citanya tinggi banget. Dia pengin banget jadi pemain bola terbaik di dunia. Dan terbukti, meskipun dia pendek tapi sekarang udah mencapai cita-cita tertingginya itu.


                  Dari sudut pandang gue, Messi ini orangnya egois kalo di lapangan. Dia selalu dribble bola sendirian sampe diujung gawang. Lalu menembak bola itu sampai akhirnya dia gagal mencetak gol. Semua orang kecewa, tapi tenang selama waktu pertandingan belum berakhir. Messi masih bisa mencetak gol, meski dia harus egois.

                  Messi ini mengingatkan gue zaman dimana gue masih baru-baru banget lulus SMA. Sebelum UN, gue sempet punya pacar dari sekolah lain. Panggil aja namanya Lisa. Lisa ini bisa dibilang sempurna di mata gue. Dia enggak begitu cantik, tapi lucu, seumuran sama gue, rambutnya panjang, kulitnya putih dan tingginya beda 20cm dari gue. Kalo gue lihat dia dari depan, gue masih bisa lihat belakang tanpa harus jinjit. Lisa ini penyemangat gue ketika UN SMA dulu. Dia yang pertama khawatir ketika gue bilang "Aku ditabrak mobil, Lis", (iyalah gimana enggak khawatir, hari pertama UN dia denger kabar gue ditabrak mobil). Gue pernah cerita dulu di blog gue ini, hari pertama gue UN, kalian bisa kepoin blog sesuka hati kalian.

                  Balik lagi ke cerita, mungkin kalo disaat itu kita lagi gak UN, dengan bergegas dia relain nyebrang kotamadya cuma buat lihat keadaan gue waktu itu. Tapi sayangnya gue enggak bisa memaksakan kondisi. Dia bisa dateng lihat gue ketika selesai UN nanti. Setelah UN selesai, Lisa ketemu sama gue, untuk pertama kalinya dia melihat gue dengan jalan yang enggak sempurna. Ya, keadaan gue waktu itu yang masih pincang untuk berjalan. Dengan cepat dia nyuruh gue untuk tunggu aja disana, "Aku aja yang nyamperin kamu, kamu duduk dibangku kamu aja". Kita bertemu disebuah restoran cepat saji. Kita ketemuan disana, gue gabisa jemput Lisa. Bukan, bukan karena kaki gue yang masih belum bisa jalan sempurna. Gue masih belum punya kendaraan waktu itu. Gue punya kendaraan ketika gue masuk kuliah. Mobilitas gue kalo pacaran sama Lisa itu biasanya menggunakan Taksi atau angkutan umum lainnya. Lebih sering Taksi sih.

                  Setelah UN berakhir, anak SMA dengan pengangguran udah enggak ada bedanya. Bangun tidur siang, males mandi. Kerjaannya cuma tidur, makan, poop. Gitu terus. Tapi kita enggak. Gue sama Lisa udah merencanakan Liburan bersama. Liburan bersama ini bukan pergi keluar kota berdua, nginep seminggu disana seperti relationship Goals-nya para Youtubers. Kita berdua bikin jadwal ketemu intensif untuk liburan di minggu pertama. Sebenernya sih ini ide gue. Gue berfikir buat balas dendam. Bukan, bukan untuk balas dendam ke orang yang udah nabrak gue. Tapi, balas dendam untuk waktu yang udah gue dedikasikan untuk belajar mati-matian biar bisa lulus SMA.

                  Gue juga sempet bilang ke Lisa, "Kamu pokoknya jangan jalan-jalan sama orang lain dulu, harus sama aku, aku juga nanti kaya gitu". Enggak cuma pengin waktunya Lisa doang sih, gue juga tipe orang yang mudah cemburu. Gue enggak mau Lisa sama orang lain. Gue termasuk tipe yang enggak bisa namanya nyembunyiin rasa cemburu, sayang, bahkan kangen terhadap seseorang. Seminggu berjalan aktivitas kita. Banyak kegiatan yang udah gue lakuin sama Lisa, dari nonton bioskop, ke dufan sampe-sampe pacaran ke museum juga udah kita lakuin berdua.

                  Mungkin, karena gue terlahir punya temen sedikit. Gue mau cerita sebentar. Gue anak pertama, selama 4 tahun gue jadi anak semata wayang. Sampe akhirnya gue punya adek. Untuk waktu yang sangat singkat, baru pertama kali gue ditnggal untuk selamanya sama orang yang paling gue sayangin. Akhirnya gue jadi anak semata wayang lagi selama 6 tahun. Dan pada saat itu gue punya adek lagi, sampe sekarang.

                  Balik ke Lisa, minggu-minggu pertama liburan kita. Gue sama dia lebih banyak menghabiskan waktu di mall. Sampe akhirnya di minggu kedua, kita udah enggak punya rencana untuk kemana-mana lagi. Ditambah lagi, tabungan gue abis. Jadwal ketemu kita berkurang, biasanya inten setiap hari. Kini cuma seminggu dua kali, bahkan 2 minggu bisa enggak ketemu. Di minggu kedua, untuk pertama kalinya gue ketemu Lisa secara enggak intensif, gue lihat banyak perbedaan dari dia. Udah mirip kaya sebuah piring keramik yang pernah jatuh pecah, lalu dibetulkan kembali menggunakan alat seadanya. Fungsinya tetap, tapi wujudnya berbeda. Dia lebih sering sibuk dengan handphone-nya. Kalo gue diem, dia ikut diem. Biasanya dia mancing untuk dibahas dengan tingkah lucunya. Dan punya reaksi berbeda setiap gue pinjem secara tiba-tiba handphone atau gadget lain punya dia. Seperti lihat acara-acara berita sekarang. Ada sebuah pernyataan yang dimana bukti kebenarannya masih jadi sebuah rahasia. Hanya sang pelaku topik yang tau kebenarannya.

                  Lisa kini lebih banyak rahasiannya. Yang biasanya kalo tiap lihat dia dari depan, gue masih bisa lihat belakang tanpa jinjit, sekarang gue lebih sering lihat bagian bawah. Karna untuk lihat wajahnya, gue harus susah payah buat ikut nunduk kebawah. Matanya yang sering gue lihat kini enggak gabisa fokus, selalu memalingkan kearah kanan seakan sedang memikirkan sesuatu.

                  Ketika gue mencoba untuk berfikir panjang selama liburan. Gue merasa udah kaya Messi. Egois kalo udah di lapangan. Gue ngelarang Lisa untuk berkomunikasi dengan orang lain. Sampai akhirnya dia bermain dibelakang gue. Gue ngelarang Lisa untuk bertemu orang lain, sampai akhirnya dia jalan dibelakang gue. Ya, gue udah egois. Di waktu yang lain, pada saat kita lebih sering cekcok ketimbang jalan bareng. Gue beranikan diri untuk mengakui sesuatu, "Lis, maafin aku yah. Aku udah egois ke kamu, ngelarang ini itu. Sekarang aku bebasin kok kamu untuk komunikasi atau jalan sama orang lain". Gue mencoba buat jadi Messi ketika dia lagi diluar lapangan. Gue membebaskan Lisa dari rasa keegoisan gue. Bahkan, gue bebasin dia buat komunikasi atau jalan dengan mantan dan gebetannya setelah atau sebelum kita jadian. Supaya apa? Supaya gue enggak ngerasain lagi yang namanya dipermainkan dari belakang.

                  Makin kesini, komunikasi gue sama Lisa makin renggang. Kita lebih sering belajar. Karena waktu yang memaksa. Gue sama Lisa belajar masing-masing untuk mendapatkan Universitas yang diimpikan. Dia sibuk sendiri, gue pun sama kaya dia. Sibuk belajar sendiri. Berjalannya waktu. Kita pun yang dulu enggak bisa kalo enggak berdua, jadi terbiasa untuk melakukan hal apapun dengan sendiri. Yang biasanya memikirkan satu sama lain, jadi lebih sering memikirkan diri sendiri. Sela beberapa waktu. Kita akhirnya putus. Gue kembali jomblo. Seenggaknya, efek bebas yang pernah gue luangkan buat dia. Enggak membuat dia bingung ketika putus sama gue. Dia, sekarang punya temen buat cerita, gebetan buat temen jalan, bahkan pacar baru buat pengganti gue. Kebalikan dari gue. Gue yang emang udah terbiasa sendiri sejak lahir. Sampe sekarang gak punya temen cerita, jalan, dan hal-hal yang enggak bisa gue lakuin kalo enggak ada pacar. Seenggaknya, gue bisa nahan seseorang yang gue sayangi untuk enggak ngerasain hal yang sama apa yang udah gue lewatin sampe sekarang.

                  Banyak banget pelajaran yang diambil dari hubungan gue dengan Lisa. Gue jadi tau sekarang, sebuah hubungan itu bukan dilihat dari seberapa sering lo ngucapin sayang. Tapi dari seberapa sering lo memikirkan sayang itu bukan hanya dari ucapan, tetapi dari sebuah tindakan. Entah hasilnya memuaskan atau menyakitkan. Seenggaknya, walaupun kita merasakan sakit, kita masih bisa melihat kebahagiaan. Pada dasarnya emang cinta itu selalu menyakitkan. Jadi, kita yang sedang merasakan cinta, harus siap pula untuk merasakan sakitnya.


                  Btw, Barca vs Villareal udah mau main. Ini saatnya untuk mulai menyaksikan idola gue dari sudut pandang yang berbeda.

You Might Also Like

4 comments

Subscribe