SUBSCRIBE

5 Hal jahil yang sering dilakukan saat di sekolah

Wednesday, February 19, 2014


Pict by Google

Sekolah salah satu tempat yang bisa membuat pintar sekaligus bahagia. Dengan sekolah, lo bisa dapet yang namanya ilmu pelajaran. Dan lo bisa dapet juga yang namanya sahabat. Tapi, kali ini gue enggak bahas tentang pelajaran-pelajaran disekolah. Gue akan bahas tentang Hal-hal jahil yang sering ditemukan di sekolah”. Bahasanya enggak penting sih emang, tapi lumayanlah buat isi waktu luang lo. Sekalian inget-inget zaman sekolah (buat yang udah kuliah). Langsung aja cekidot!!!



1.      Tidur di kelas




Siswa tidur di kelas? Kayaknya udah biasa deh. Sangking biasanya, ini menjadi suatu ciri khas pada masa-masa sekolah. Ada yang tertidur karena jam pelajarannya membuat ngantuk (biasanya Sejarah) dan ada yang tertidur karna begadang nungguin bola mulai. Pasti lo pernah liat seorang teman lo atau sekumpulan teman lo (bahkan lo juga) pernah tertidur di kelas saat di jam belajar sekolah.

“Terus jailnya dimana bang?”, hal jahil yang sering dilakukan saat teman sedang tertidur di kelas adalah memfotonya. Enggak sedikit dari teman lo yang hape-nya punya foto orang-orang yang lagi tidur di kelas. Biasanya, abis di foto, langsung di share ke twitter/facebook/instagram. Terus, di tag/cc ke si korban tersebut.

2.      Sobek kertas



Mensobek kertas di dunia persekolahan itu adalah hal yang biasa. Tapi, pas lagi enggak ada jam pelajaran sekolah, mensobek kertas bisa menjadi hal jahil yang pernah dilakukan. Misalnya, ketika guru enggak masuk dan akhirnya timbul jam pelajaran kosong. Sobekan kertas biasa dijadikan pesawat-pesawatan dari kertas. Oke ini biasa, tapi kalo yang disobek buku temen lo gimana? Pasti temen lo merasa terjahili.

Sobek kertas juga kadang berguna. Lebih tepatnya ketika sedang ujian. Sobekan kertas biasanya dipakai untuk sambit temen lo yang pinter, biar dia nengok ke elo. Dan lo bisa nanya jawaban sama temen lo. Sobekan kertas juga sering dipakai siswa buat ulangan dadakan yang dikasih sama gurunya (ini gurunya yang jahil).

3.      Corat-coret meja



Corat-coret meja adalah hal terjahil selanjutnya. Corat-coret meja biasa dilakukan sama siswa/i yang bosen sama suatu pelajaran. Tapi ada yang juga yang sedikit narsis. Kaya misalnya nulis tanggal jadian di meja, nulis nama gebetan/pacar di meja. Emang yang baca peduli gitu? Ish!!! #SebenernyaSirik

Gue pernah baca tulisan menggunakan pulpen yang ada di meja waktu gue masih sekolah dulu, ”Tolong, yang baca tulisan ini hapus sendiri ya tulisan ini”. Pada waktu itu gue berusaha buat menolong orang yang menulis pesan tersebut. Akhirnya gue tip-x aja tulisan tersebut. Soalnya dia udah nyoret-nyoret meja sekolah.

4.      Menginjak sepatu



Menginjak sepatu adalah hal ter-mainstream yang pernah kita temuin di sekolah. Entah siapa penemunya, yang jelas orang yang nemuin kebiasaan ini adalah orang yang enggak punya kerjaan abis.

Biasanya, ini terjadi pas selesai libur panjang atau libur kenaikan kelas. Soalnya, pasti ada yang beli sepatu baru. Dan hal yang teraneh adalah ketika sepatu baru tersebut dipakai untuk bersekolah. Pasti ada aja temen yang datang tiba-tiba, lalu menginjak sepatu tersebut.

Menurut gue itu enggak adil. Kenapa cuma sepatu baru aja yang harus diinjak? Kenapa enggak pacar baru mantan aja yang diinjak? Itukan lebih memuaskan ketimbang injak sepatu baru teman.

5.      Memanggil nama Ortu



Menurut observasi gue yang tanpa data, memanggil/mencela teman dengan nama orang tua dimulai pada saat kelas 6 SD. Logikanya, pada kelas 6 SD itu masa-masa dimana bocah berubah menjadi puber. Secara otomatis pengetahuan bertambah dengan adanya pergaulan.

Mencari nama orang tua biasanya dapat ditemukan di rapot sekolah, bertanya ke tetangganya atau meminta langsung ke si korban dengan sebuah ancaman. Entah, tujuannya apa. Tapi gue sering manggil temen gue pake nama orang tuanya. Sangking seringnya, pernah ketika gue lagi main ke rumah temen gue. Eh keceplosan manggil dia dengan nama bapaknya. Alhasil temen+bapaknya nengok ke gue. Pada saat itu, gue ngerasa gagal menjadi teman.


            Itulah beberapa hal jahil yang sering kita temuin pada masa sekolah. Sebenernya ada banyak, tapi karna berhubung waktu dan tempat enggak memungkinkan. Jadi cuma segitu yang berhasil gue simpulkan. Gue jadi inget ucapan dari penulis/imam besar The Panasdalam “Aku tuh sekolah cuma untuk reuni”. Ternyata benar, dengan reuni kita bisa tertawa terbahak-bahak dengan mengingat-ngingat kejadian absurd zaman sekolah. Dari semua hal jahil yang pernah kita lakuin, diakhir masa sekolah pasti enggak ada yang namanya dendam. Malah, tangis yang bisa dihasilkan. Dengan jahil, bisa membuat tali persahabatan lebih erat. Sehingga, ketika berpisah, harulah yang di dapat. Tapi, jahilnya juga jangan parah-parah yah. Jangan sampe buat masalah gara-gara hal jahil yang lo lakuin.

Nah, kira-kira hal jahil apa yang sering lo lakuin di sekolah?


You Might Also Like

0 comments

Subscribe