SUBSCRIBE

UJIAN NASIONAL??? Gampil... Gampil... Gampil...

Saturday, April 12, 2014


Pict by Google

Ujian Nasional adalah ungkapan yang paling ditakuti Pelajar (salah satunya gue). Gue kalau udah denger kata itu, berasa kotor. Bawaannya mau mandi wajib terus. Biasanya, yang ngerasain itu para pelajar yang harus melaksanakan pendidikan wajib 12 tahun. Waktu SD, lo belum ngerasain yang namanya UN. Tapi zaman gue sebutannya General Test. Gue enggak tahu sekarang udah ganti apa belum namanya. Lulus SD, lo baru ngerasain yang namanya Ujian Nasional Pertama. Ya... Ini awal dari semuanya. Nasib lo di SMP ditentukan dengan 3 hari doang. Begitu juga di SMA. Hanya butuh waktu 3 hari untuk menentukan lo pantas apa enggak menjenjang tingkatan yang lebih tinggi dari SMA. Yaitu Kuliah.... 


Emang sih kedengarannya enggak adil. Kita belajar selama 3 tahun, tapi di tentuinnya hanya dengan 3 hari. Entah apa yang dipikirkan oleh mereka-mereka yang menciptakan Ujian Nasional. Tapi gue bersyukur, sampe sekarang Ujian Nasional belum dihapuskan, jadi gue bisa takut-takutin angkatan dibawah gue HAHAHA !!!

"Hal yang pertama ada dipikiran lo apa sih bang, kalau denger kata UN ?". Hal yang pertama ada dipikiran gue adalah Belajar. Yaa, walaupun agak gimana gitu liat gue sok-sok belajar. Tapi ya emang itu. Tanpa belajar, kita enggak bisa apa-apa. UN tanpa belajar tuh, lebih mirip kayak lo ngedeketin cewek yang baru lo kenal, sela 2 hari lo langsung tembak dia. Berarti, lo hanya menggunakan faktor keberuntungan-kan ? Nah sama kaya UN. Misalnya lo enggak belajar, padahal UN menanti, lo cuma bisa cap cip cup atau bahasa pasarannya "Ngitung Kancing". 

"Bang, kenapa ya, pas gue udah kelas 3 SMA. Gue malah males belajar ? Bawaannya udah muak aja gitu sama pelajaran di sekolah. Ada saran gak biar gue semangat lagi ?". Ada kok, dan ini yang udah gue terapin dulu. Dan berhasil, gue jadi enggak males belajar pas mau UN. Cara pertama, lo cari foto orangtua lo yang lagi foto berdua. Kalau enggak ada, lo suruh mereka foto. Nah, misalnya udah, lo jadiin wallpaper di handphone atau gadget yang lo punya. Terus lo pandangin ke foto tersebut sambil bilang dalam hati kaya gini "Mah... Pah.. Aku bakal buktiin ke kalian, kalau aku mampu dapetin nilai UN yang terbaik". Pasti deh, semangat lo akan membara, bagaikan api yang bekobar-kobar. Itu sih cara gue biar enggak males belajar. Banyak kok cara yang lain. Misalanya, lo kepengen banget kuliah diluar negeri. Lo searching aja foto kampus tersebut, terus lo jadiin wallpaper di gadget lo. Dan ucapkan ini "Suatu saat nanti, aku enggak hanya melihat foto kampus ini. Tapi akan belajar disana juga". Pasti deh, lo lebih termotivasi lagi buat semangat belajar. Cara ini bukan cuma buat yang UN doang kok. Buat semua umur juga bisa.

Kalau lo mau tau, zaman gue UN dulu, bener-bener dramatis banget. Kaya di film-film. Jadi di hari pertama UN SMA. Gue bener-bener udah siap, dan udah enggak sabar buat lulus dari SMA. Sangking semangatnya, diperjalanan sekolah, gue kecelakaan. Yap, gue ditabrak sama mobil. Awalnya sih sepele banget. Jadi gue naik motor buat ke sekolah, pakai helm, tapi enggak ditutup kaca helmnya. Pas diperjalanan, mata gue kelilipan. Otomatis kecepatan motor gue agak di kurangin, gue ngendarain motor sembari ngucek-ngucek mata. Tiba-tiba ada mobil dari belakang... "JEGEEEERRRR DHUAARRR... SREEEETTTT !!!". Gue pun tekapar ditengah jalan, harapan gue langsung hilang. "Yah mati deh gue, gagal lulus UN deh gue. Ya Allah maafkan dosa hamba Ya Allah". Itulah yang ada didalam hati gue. Ketika lagi terbang untuk jatuh ke aspal. Kenangan-kenangan gue muncul. Dari zaman gue lagi di suapin sama nyokap, ketika gue masih umur 4 tahun. Terus, kenangan lagi bercanda sama mantan. Pokoknya semua kenangan yang enggak gue lupain muncul semua, sampe akhirnya gue jatuh ke aspal. 

Pas gue melek, ada satu orang yang gue inget, yaitu tukang parkir. Dialah penyelamat gue, gue digotong sama dia kepinggir jalan. Ternyata, gue enggak apa-apa. Allah masih kasih harapan hidup buat gue. Tanpa pikir panjang lagi, gue langsung cabut ke sekolah dengan keadaan kaki berdarah-darah. Yang ada dipikiran gue satu, "Bodo amat gue UN sambil berdarah-darah, yang penting gue bisa lulus UN dan nyokap bokap gue bangga dengan itu". 

Sesampai disekolah, semua guru pandangannya pada ke gue semua. Terutama wali kelas gue. Namanya Bu Made. Dia yang paling repot pas liat kaki gue berdarah enggak karuan. Hampir gue disuruh pulang, tapi gue nolak. Kalau gue pulang entar UN gue gimana ? buat PR gitu ? mana bisa -,-

Untung disekolah gue dulu ada dokternya. Jadi gue langsung dibawa ke UKS. Dikasih obat antibiotik, katanya biar rasa sakitnya berkurang. Okelah, gue enggak bisa berbuat apa-apa. Sakit sih, tapi lebih sakit lagi kalau kita lagi ngedektin seseorang yang masih inget sama mantannya. 



Gambar diatas gambar celana SMA gue, mirip celana anak punk ya ? Tadinya disitu ada darah-darahnya, tapi udah dicuci sama mbak gue. Jadi kayak gitu deh.

Waktu itu, gue udah kayak pemain bola yang baru aja ditackle pemain lain. Jalannya terpincang-pincang. Pas gue jalan pincang. Kegantengan gue bertambah sekitar 60%. Soalnya cewek-cewek pada ngeliatin gue huhu jadi ada hikmah dibalik kejadian.

Singkat cerita, UN pun akhirnya selesai. Gue LULUS !!! nyokap bokap seneng gue lulus walaupun dengan nilai yang enggak begitu bagus, tapi gue bersyukur karena gue udah lulus. Gue SENENG !!! Tapi gue belum bebas. Soalnya gue harus ikut SNMPTN, entahlah sampe sekarang gue enggak pernah tau apa itu kepanjangan dari SNMPTN. Zaman gue dulu, SNMPTN itu masih tertulis. Jadi kita daftar, terus dari panitianya, kita diacak akan melakukan test di sekolah mana. Gue sekolah di 35, dan gue dapet tempat test di sekolah SMAN 36. Sebelahan yah ? ENGGAK !!! Jauh abis dari rumah gue -,- sekolah tersebut ada didaerah Rawa Mangun, Univ. UNJ sanaanya lagi. 

Gue telepon sodara gue yang rumahnya kebetulan deket Rawa Mangun.

"Halo... Oki"
"Yok kenape Rom ?"
"Anterin gue yook ke Rawa Mangun"
"Hah ? Ngapain ?
"Gue mau survei tempat SNMPTN, dapetnye didaerah sono"
"Beliin makan+bensin yee :D"
"Iyeeeee -_____-"

Perjalanannya cukup lama. Karena, emang posisi rumah gue di Jakarta Pusat, dan harus melaju kencang kearah Jakarta Timur (Bener kan Rawa Mangun Jakarta Timur ?). Pada saat itu cuaca cukup panas. Se-panas saat keadaan lo baru putus sama pacar lo, terus besokkannya liat dia sama yang baru. 

Perjalanan cukup panjang, walaupun enggak sepanjang perjalanannya Biksu Tong Sam Cong mencari kitab suci. Tapi gue akuin, perjalanan dari Petamburan ke Rawa Mangun tuh, Jauhhhhhhh !!! Huft... Ya, singkat cerita. Ketemulah itu SMAN 36. Harusnya pemerintah tuh bikin SMA yang deket-deket aja gitu. SMA gue dulu kan 35, harusnya sebelahnya tuh SMA36, jadi gue tinggal diselengkat aja bisa langsung sampe sana.

Pulanglah kita. Dan berhentilah kita disalah satu tukang minuman jus buah. Kebetulan, emang disaat kepanasan akan cuaca, hal yang paling indah adalah meminum jus buah. Kebetulan lagi nih, tukang es buah itu deket dengan rumah sodara gue. Mampir dululah kita disana, sekalian ngademin otak abis keliling Jakarta Timur yang panasnya minta ampun. Enggak cuma Jakarta Timur doang sih, semua Jakarta itu panas. 

SNMPTN, gue enggak terlalu berharap banget bisa masuk negeri. Dikarenakan gue sadar akan kemampuan gue sendiri. SNMPTN itu kejam. Ratusan juta anak Indonesia pengin masuk Univ. Negeri. Makanya, gue cuma bisa pasrah, gue sendiri juga enggak yakin bisa masuk negeri. Tapi enggak ada salahnya kan gue coba ikut SNMPTN tersebut. Gue waktu itu pilih UNPAD dan UNJ, fakultasnya Menejemen. Karena, gue pengin bercita-cita menjadi Business Man. Keren kan cita-cita gue ? Hehe. Gue enggak mau punya cita-cita jadi Dokter. Kenapa ? “Yaa percuma kalau jadi Dokter tapi enggak ada Pasiennya. Mau makan apa nanti para Dokter?” Nah, makanya gue bercita-cita mau jadi Busines Man tersebut. Jadi, misalkan gue sakit, gue bisa menafkahi Dokter tersebut. (Quotes by Muhadkly Acho)

Perjalanan gue belum sampai di SNMPTN doang. Hari pertama SNMPTN... Tibalah gue di SMAN 36. Sumpah, rame banget. Isinya orang-orang baru semua. Enggak ada satu pun manusia yang gue kenal. Satu-satunya temen yang gue kenal, yaa cuma yang ada di twitter doang. "@ SMAN 36 Jakarta, lagi SNMPTN", biasa anak gaul, kalau ada apa-apa harus diupdate di twitter. Salah satu temen SMP gue ngemnetion gue "Rom lo di SMA 36 juga ?". "Iya, lo juga ? ketemuan dong, gak punya temen nih", forever alone. "Oke tunggu aja lo di lantai brp ?", bales temen gue. "Di lantai 3", seakan mendapat suatu anugerah yang kuasa. Bertemulah kita, bernostalgialah kita. 

Alhamdulillah, temen gue itu cewek. Jadi seakan (keliatan) gue punya gebetan. 2 menit kemudian, dia cabut ke kelasnya. Katanya sih pengin lanjut belajar buat nanti. Yaudah deh, karena gue lelaki sejati. Ditinggal ditempat yang asing, gue enggak nangis. Hebatkan gue ? 

"TIITIIIITTTT !!!!", suara bel berbunyi. Sebenernya sih enggak ada suara belnya waktu itu, tapi biar kaya sekolah-sekolah luar negeri aja gitu. Pulanglah gue, karena waktu itu gue belum punya kendaraan sendiri (baca: angkot lovers). Terpaksa gue harus nunggu jemputan sodara gue. Yaa, dari pada kaya kambing conge, diem aja. Mending gue ngegaul ke tempat batagor. Lumayan bisa ganjel perut. 30 menit gue tungguin jemputan gue, tapi belum dijemput juga sampe sekarang. Gue curiga, jangan-jangan dia udah sampe ditempat gue, tapi dia sengaja ngerjain gue, biar gue gelisah, dan setelah gue udah mulai panik dia dateng dengan crew-crew pertelevisian. Dan teriak, "selamat anda masuk diacara Supertrap !!!". Oke gak lucu.

"Aaaahhh lama banget sih", ngomong dalem hati. Terjadilah hal yang tak terduga. Gue disapa tukang batagornya....

"Dek, belum pulang ?"
"Belum bang, lagi nunggu jemputan"
"Ohhh, itu disekolah ada acara apa ? kok sekolahnya pada pake baju bebas ?"
"Lagi ada tes SNMPTN bang"
"SNMPTN ?"
Ituloh yang ujian-ujian gitu"
"Oh EBTANAS"
"........"

Dari obrolan itu, gue bisa pastiin. Abang-abangnya generasi 80an. Beberapa menit kemudian. Datanglah jemputan gue. Mau ngedumel, tapi percuma, nanti malah dia yang ngedumelin gue. Yaudahlah langsung berangkat balik aja. "Aku pulaaanggg !!!", gaya sinchan. 

Hari kedua... Tiba di SMA 36. Kali ini gue tampil agak berbeda, karena udah agak hafal dengan tempat tersebut. Gue coba untuk tebar pesona disana. Sebelum ke kelas, gue keliling sekolah dulu. Siapa tau kaya di ftv-ftv. Ketika di persimpangan koridor sekolah, gue nabrak seorang cewek, dan akhirnya gue bantuin dia buat ambil buku yang berjatuhan, tanpa disengaja gue memegang tangan dia, muka dia merah, kamera zoom in zoom out, lalu gue bilang "Eh maaf maaf...", dengan muka cool. "Iya... gapapa kok", dengan nada manis. Dan akhirnya kita kenalan, tukeran nomor handphone, jadian. Ya, tapi itu cuma harapan sih. Nyatanya, enggak kejadian. Malah gue dicuekin sama orang-orang yang ada diluar kelas. Gue pikir, ada salah satu followers gue gitu. Ya walaupun followers gue cuma ada 25, siapa tau ada yang khilaf, dan memkasa gue untuk jadian. 

SNMPTN pun dimulai, selama ujian, gue pura-pura komat-kamit. Biar keliatan kalau gue serius ngerjain itu soal. Padahal, nyatanya gue sama sekali enggak paham sama itu soal. Pandangan gue selalu melihat jam, "kapan pulangnyaaa kaaaakkk :(:(", ngomong dalam hati.

Ada sedikit fakta, ketika kita lagi melakukan suatu test yang berhubungan dengan ujian, kadar malu meningkat ketika lagi melakukan test, terus tiba-iba perut bunyi. Ya, itulah yang gue alami. Malu banget, akhirnya gue cari cara untuk memanipulasi suara perut keroncongan, dengan cara batuk yang di sengaja. Setip perut merasa ingin berontak, gue coba buat bikin suara batuk. Berhasil. Suara perut termanipulasi dengan suara batuk. Kadar kegantengan gue bertambah.


Akhirnya SNMPTN berakhir juga. Dan ini yang baru namanya BEBAS !!! Huahhh liburan panjang. AKU CINTA LIBURAN !!! PELUK AKU LIBURAN !!!. Liburan huahaha Liburan itu enggak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Liburan itu lo bebas bangun tidur jam berapa pun, dan yang paling penting. Lo enggak dipusingkan dengan yang namanya mandi. Karena liburan yang baik adalah mandi di jam siang atau sore. 

Apapun yang menurut lo susah itu, bila dikerjakan dengan ketulusan hati semua akan terasa mudah kok. Karena hati akan memberi sugesti kepada otak untuk selalu berfikir positif dalam suatu hal, maka apapun urusannya akan terselasaikan dengan rasa optimis yang tinggi dan dapat diselesaikan dengan mudah. Ujian Nasional? Gampil... Gampil... Gampil... (kalo lo udah dinyatakan lulus). MERDEKA !!!

You Might Also Like

2 comments

  1. Gan emg dulu nem ente berapa?

    ReplyDelete
  2. @Anonim: Nem ane gak bagus dan gak jelek. Lumayanlah :3

    ReplyDelete

Subscribe