SUBSCRIBE

Takdir atau Kenyataan?

Friday, April 18, 2014

Awal dunia pendidikan gue memasuki ke jenjang tingkat akhir. Yap, perkuliahan. Ketika masih SMA, gue bercita-cita ingin menjadi seorang Designer. Ketika lulus dari SMA, google adalah salah satu temen gue untuk mencari sebuah informasi. Terpililah ITB sebagai pilihan Universitas pilihan gue.  Waktu demi waktu berlalu, kini datanglah saatnya ujian SNMPTN (entalah apa itu kepanjangannya). 3 hari mengikuti ujian tersebut tanpa persiapan dan nasib ditentukan oleh kancing dan keberuntungan.


Singkat cerita, selesailah masa-masa ujian tersebut. Kini waktunya mengecek hasil dari SNMPTN itu. “Maaf anda tidak lulus ujian SNMPTN”. Itulah yang gue inget, intinya gue enggak lulus SNMPTN. Tapi, Tuhan punya jalannya sendiri. Akhirnya gue bisa masuk universitas ITB (Institut Teknologi BINUS). Enggak apa-apa kampusnya lain, yang penting bisa disingkat ITB.


Masuklah gue di Univ. BINUS. Gue dulu sempet berfikir kalau BINUS itu isinya para Boyband, tapi ketika gue udah kenal dengan lingkungan disana, ternyata mereka malah anti sama Boyband (kalo girlband sih tetep….).

Awal gue kuliah di BINUS, enggak langsung belajar layaknya seorang mahasiswa. Di BINUS itu ada istilahnya FEP (FEP = Enggak tau gue kepanjangannya). Inti FEP tuh perkenalan dengan lingkungan kampus dan tata cara berkuliah di BINUS. Hari pertama FEP, gue menjadi satu-satunya mahasiswa yang datang terlambat di kelas FEP gelombang terakhir. Ketika gue membuka pintu kelas, semua mata tertuju sama gue. Efek angin menyempurnakan diri gue yang dapat mengibas rambut. Daun-daun pun berterbangan menambahkan efek musim gugur pada siang hari di Jakarta. Oke lebay.

Duduklah gue di bangku paling belakang. Emang kebetulan bangkunya yang kosong cuma dibelakang. Singkat cerita, selesailah masa-masa FEP. Setelah kegiatan FEP, ada yang namanya apa gitu lupa. Intinya penutupan masa-masa FEP. Kita (satu angkatan) dikumpulin daerah Senayan (Hall JCC). Memakai almamater kebanggan. Jujur, sebenernya gue biasa aja dapet almamater kampus. Soalnya enggak ada spesialnya. Toh itu almamater dipake cuma ketika lagi nonton OVJ atau Bukan 4 mata doang.

Disaat penutupan FEP, gue melihat seorang wanita yang lucu dan imut-imut. Namanya Tia (nama samaran). Gue baru sadar, ternyata di kelas FEP gue ada cewek imut nan cantik. Gue berhasil dapet pin bb dia dari grup BBM kelas FEP gue. Mudah kan? Itulah gunanya grup kelas. Bukan cuma bisa dapet informasi tentang kelas, tapi bisa juga untuk dapetin pin bb cewek yang lo taksir.

Gue add-lah pin bbm dia. 2 jam kemudian, ternyata belum dikonfirmasi. Oke, mungkin bbm dia mati. Keesokan harinya, kategori pending di bbm gue hilang. Ternyata udah dikonfirm, inilah waktunya gue beraksi. Setelah dikonfirm, gue masih nahan buat sapa dia. Gue berharap dia nyapa gue duluan “Ini siapa?”. Ternyata enggak, akhirnya gue yang nanya duluan.


“Halo” sapa gue di bbm.

“Iya? Siapa ya?” jawab Tia.

“Gue Romy, anak DBNxx” balas gue ke Tia.

“Oh oke”

“...” <<< Enggak gue bales lagi.

Dari percakapan tadi bisa disimpulkan, kalau Tia enggak tertarik sama gue. Padahal gue udah pasang display picture pake gambarnya Lee Min Ho. Ternyata gagal. Dari situ, gue memilih mundur. Akhirnya, gue sama Tia pisah. Kita beda jurusan, dan di bbm juga udah mulai lost contact sama dia.

Awal kegiatan belajar mengajar di kampus, gue kenal seorang cewek lagi bernama Adeline (masih nama samaran). Dia ini enggak cantik, tapi manis dan kulitnya bening banget, tulangnya aja sampe keliatan. Gue sebelumnya enggak pernah ketemu sama Adeline, sampai Tuhan menciptakan jalan agar gue sama dia saling bertemu.

Ketika awal masuk kuliah, para mahasiswa baru diwajibkan untuk memilih sebuah UKM (kalo di SMA istilahnya eskul). Pada waktu itu, UKM terkenal di kampus gue tentang Radio-radio gitu. Dan gue daftar UKM radio tersebut (karna dipaksa temen). Tapi kebetulan ketika liburan lulus SMA, gue sempet punya radio online. Linknya pun gue taruh di Blog. Terdaftarlah nama gue di kertas panitianya. Selesai menulis nomer telfon, datang seorang perempuan yang enggak gue kenal. Dia juga bermaksud untuk daftar di UKM yang sama dengan gue. Pada pandangan pertama, gue melihat bayangannya beda dari perempuan biasa. Gue berhenti sejenak disampingnya sambil memandangkan mata ke kertas pendaftaran yang berada diatas meja. Adeline, dia menulis namanya.

Pandangan gue kabur sejenak ketika temen gue datang menghentak pundak gue. Bukan, gue bukan mau di hipnotis. Dia memanggil gue untuk mengajak pulang. Karna pada waktu itu hari sudah mulai gelap. Sesampai dirumah, gue langsung lompat ke kasur. Membalikkan badan sambil menghadap keatas dan mulai memikirkan Adeline... Adeline dan Adeline... “Seandainya gue sempet kenalan sama dia. Mungkin sekarang gue enggak cuma mengkhayal, tapi bisa sekalian bbm-an” Itulah yang dihati gue ketika menyesalkan waktu yang terlalu cepat berlalu.

Keesokan harinya, gue masih celingak-celinguk mencari Adeline. Lagi-lagi gue ketemu temen gue yang suka mukul pundak gue. Tapi kali ini gue berhasil menghindar dari tepukannya. “Lu ngapain menghindar Rom?” ucap temen gue. “Gue ngeles dari tepukan lo” gue jawab. “Mau UN lo? Pake ngeles segala” sindiran temen gue sambil naik ke lantai dua.

Matakuliah pertama pun datang. Awal mejadi seorang mahasiswa dimulai. Hal pertama untuk menjadi seorang mahasiswa baru adalah lo enggak boleh tebar pesona. Itu diwajibkan agar lo tidak terlihat banyak gaya dimata temen-temen lo. Lo juga harus bisa jaga image dihari pertama. Ini memberi aura misterius lo, sehingga orang-orang menjadi penasaran sama diri lo.

Ketika sampai dikelas, dan dosen pun masuk. Tanpa disengaja ketika dosen mengabsen untuk pertama kali, gue mendengar dia memanggil nama Adeline. Seketika waktu terasa berhenti, ternyata batere jam gue abis, pantes aja detiknya enggak jalan. Mendengar nama Adeline, secara spontan pandangan gue menuju ke perempuan yang sedang mengangkat tangannya tersebut. Lampu kelas tiba-tiba mati, lalu terlihat lampu sorot dari atas kepala Adeline. Dunia terasa gelap, hanya Adeline yang terpandang jelas dimata gue.     

“DUUUGGGGG!!!” lagi-lagi pundak gue ditepuk, kali ini gue langsung tertidur. Ternyata gue di hipnotis. Tapi bo’ong. Temen pertama gue yang bernama Doni ini suka banget nepuk pundak gue. Setiap tepukan pundak yang dia kasih, selalu disaat moment yang lagi pas. “Ganggu aje lo!” bales tepukan gue. “Lo ngapain dah bengong aja?” tanya Doni. “Enggak apa-apa” balas gue.

“Romy?” Dosen memanggil. “Romy? Apa hadir?” Dosen memanggil lagi. “ROMY???!!” Dosen teriak. “I...iya pak saya hadir” jawab gue. “Besok kamu enggak masuk kelas aja ya, besok kamu ke THT aja, cek kuping kamu tuh” sindir Dosen. Serentak di kelas semua pada tertawa ngakak. Jujur, sebenernya enggak lucu tapi entah kenapa mereka pada ngakak semua.

Gue beruntung, ternyata orang yang gue taksir bisa satu kelas dengan gue. Ketidak beruntungan ada di Adeline, karna dia bisa satu kelas sama gue. Berakhirnya matakuliah pertama adalah resminya gue menjadi mahasiswa. Keren, sekarang gue kalo update status “Huft... Tugas banyak banget nih”. Bukan, “Huft... PR banyak banget nih”. Sebenernya sama aja sih artinya, tapi kata “Tugas” lebih kelihatan mahasiswanya ketimbang “PR”. Kerennnn.

Nyali gue disini diuji. Apakah gue punya skill buat ngajak kenalan seorang cewek? Entahlah, gue aja enggak yakin gue punya skill itu. Di jeda kuliah pertama gue, pandangan gue selalu kekanan dan kekiri. Gue mencari Adeline, “Mana Adeline?” dalam hati gue. Sial, gue kehilangan jejak dia. Oke, masih ada matakuliah kedua. Masih ada kesempatan kedua. Singkat cerita, matakuliah kedua pun berakhir. Ini kesempatan gue untuk berkenalan sama Adeline.

Tekad udah gue kumpulin, ritual nari ubur-ubur juga udah gue lakuin ketika gue izin ke toilet pas matakuliah kedua. “Haahhhhhhh” gue tarik nafas. “Huhhhhhhhh” gue buang nafas. Bangun dari bangku, gue langsung mendekat ke Adeline. Sekitar jarak udah 1 meter, Doni datang dengan santainya lalu langsung merangkul gue untuk ngajak makan di warteg. Seketika harapan gue pupus.... Tarian gue juga sia-sia... Gue merasa gagal...

Sebulan berlalu, gue udah kenal sama Adeline, dan gue juga dapet pin bbnya Adeline. Gue dapet dari grup bbm kelas. Itu juga cara yang pernah gue lakuin untuk dapetin kontak bbmnya Tia.

Gue udah mulai bbm-an sama Adeline, dia selalu ketawa tiap bbm-an sama gue. Kadang gue juga sekalian selipin materi Standup Comedy gue biar dia bisa ketawa. Kayak waktu itu, kita lagi ngomongin yang namanya Fotografi.

“Del, lo kegiatannya apa aja?” tanya gue di BBM.

“Gue lagi suka sama fotografi nih. Kenapa?” jawab Adeline.

“Gapapa nanya aja” bales gue.

“Ohh kirain ada apa” jawab singkat Adeline.

“Gue punya temen, dia tuh suka foto-foto juga. Sama kaya lo”

“Masa? Wah hebat”

“Cuma dia beda”

“Bedanya gimana?”

“Iya, bedanya kalo lo foto objek lain. Dia foto dirinya sendiri”

“Maksud lo Selfie? Hahaha”

“Iya, enggak cuma itu. Dia fotonya dari angel atas semua”

“Wahaha kaya alay dong?”

“Iya, gue curiga dia fotonya enggak pake hp deh”

“Lah? Terus foto pake apa?”

“Pake CCTV”

“Hahahahahaha”

Kalimat “Hahahahahaha” udah membuat gue lega kalo gue sukses buat dia ketawa. Seminggu sesudahnya, ketika matakuliah Nirmana datar (salah satu nama matakuliah DKV), gue datang paling pertama. Disusul Doni yang datang secara tiba-tiba memanggil gue “Rom! Ke WC yuk”. Dalam hati gue berkata “Njir! Ini orang ke WC sih ngajak-ngajak”. “Males ah” jawab gue ke Doni. Doni pun keluar dan (mungkin) dia menuju WC.

“Krek!!” suara pintu berbunyi. Secara otomatis pandangan gue menuju pintu. Terlihat sebuah kaki dengan sepatu sneakers merah melangkah masuk kelas. Wajahnya pun terlihat jelas ketika dia sudah masuk kelas. Itu Adeline! Adeline! Dalam fikiran ingin banget rasanya sekedar menyapa “Selamat Pagi Adel” atau “Halo Adel”. Tapi, gue ini tipe cowok yang pemalu. Jangankan untuk menyapa, ketika gue lagi ketemu secara face to face ke orang yang gue suka, gue kadang enggak berani buat menatap wajahnya. Inilah gue, semasa sekolah dulu sampai akhirnya gue kuliah. Gue jarang banget duduk sebangku/sebelahan dengan cewek. Karna gue takut tiba-tiba perut gue bunyi karna laper. Dan itu sangat memalukan. Mungkin, karna itulah kenapa gue malu banget buat ketemu sama cewek yang gue suka.

Ketika Adeline duduk dibangku urutan ketiga, gue melihat bagaikan malaikat nyasar ke BINUS. Gue merasa seakan-akan udah mati dan tinggal di Surga. Namun, lagi-lagi Doni datang dengan membawa suasana Matahari Jakarta. Doni duduk disebelah gue, dia menyapa Adeline “Adel”. “Iya Don?” jawab Adeline. “Lu udah nerjain tugas?” tanya Doni. Dari situ gue melihat Adeline dan Doni sedang mengobrol. Pada waktu itu, gue juga melihat Adeline memakai sesuatu dilehernya. Ternyata Adeline memakai kalung Salip. Bukannya gue Rasis karna membahas Agama. Tapi, gue ini dari keluarga yang Islamnya kuat banget. Jangankan untuk pacaran sama seorang Non Muslim, pacaran dengan yang enggak berkerudung aja nyokap selalu kasih komentar ke gue.

Tapi, kali ini gue berfikiran “Perbedaan Agama? Jalanin aja dulu. Kedepannya biar Tuhan yang mengatur”. Tanpa pikir panjang lagi, gue langsung memotong obrolan Doni dengan Adeline. Gue takut malah mereka saling naksir.

2 bulan berlalu, selama itu gue udah jadi seorang mahasiswa. Dan 2 bulan itu pula gue udah kenal dengan Adeline. Gue lebih sering ngobrol dengan dia via chat. Tapi, ketika saling bertemu, kita sama-sama canggung. Yang akhirnya kita memilih untuk saling pergi mejauh. Jika diilustrasikan, seperti gambar dibawah.


Itulah yang terjadi selama 2 bulan penuh. Gue pengin tahu kalo dia tuh udah punya pacar apa belum. Jadi gue mencoba untuk menyindir hal tersebut dengan bahasa herbal yang sedikit sopan.

“Adel” panggil gue.

“Iya Rom?” tanya Adeline.

“Eh gue bbm-an sama lo terus enggak ada yg marah kan?”

“Siapa yang marah coba?”

“Ya, cowok lo mungkin”

“Haha, tenang aja”

“Maksudnya tenang aja?”

“Iya dia enggak bakal tahu kok. Lagian kosannya beda sama gue”

“ Oh hehehe. Takutnya gitu. Cowok lo satu kampus?”

“Iya, dia sekampus sama kita kok”

Dari situ gue mulai merasakan rapuh untuk kedua kalinya. Kenapa gue sebut kedua kalinya? Karena bukan hanya perbedaan agama yang memisahkan gue. Cowoknya juga memisahkan gue. Sakit hatinya tuh dobel. Mimpi gue untuk punya pacar di kampus hilang. Jodoh gue mungkin bukan BINUS. Gue pernah dikasih tau sama temen gue kayak gini “Kalo lo udah mati-matian ngejar cewek tapi enggak dapet juga. Positive thinking aja... mungkin jodoh lo cowok.” Shit!!! Gue enggak mau mati menjadi homo. Amit-amit dah.

Gue mencoba untuk ikhlas. Sejujurnya, Adeline itu sekilas mirip sama Shintya (cewek yang pernah isi-isi hari gue). Sepertinya istilah belum bisa ­move-on ada di diri gue. Kalo mengingat Adeline, gue selalu mengingat Shintya. Secara otomatis fikiran gue langsung terbagi dua. Kali ini gue sama Adeline seperti biasa aja. Itu pandangan gue dari Adeline melihat gue. Tapi sebaliknya, gue masih berharap sama yang namanya keajaiban.

Cinta dengan perbedaan agama itu bukan sebuah hal yang harus disesali, melainkan perbedaan yang indah. Cinta berbeda agama itu bagaikan sebuah bidak catur. Catur memiliki warna hitam dan putih sebagai dasar papanya, yang dimana mereka saling melengkapi satu sama lainnya. Agar menjadi sebuah papan catur yang dapat digunakan. Tinggal ditambahkan Raja, Ratu, Menteri, Kuda, Benteng dan Pion sebagai manusianya yang akan menjalani sebuah kehidupan atas dasar Agama tersebut. Maka dengan itu, kehidupan didunia ini lebih memiliki tujuan dan arti.

Melihat status hubungan Adeline, gue jadi sadar bahwasanya Tuhan selalu menciptakan suatu peristiwa bersama kebaikan dan keburukannya, jika kita mengalami suatu peristiwa yang dimana membuat hati gelisah. Cukup berdoa dan mengambil hikmahnya. Jika sebaliknya, ucapkan syukur dan berterima kasih terhadap-Nya. Gue jadi inget tag line ­sebuah iklan rokok, “Terkadang, untuk mendapatkannya kita harus bisa melepaskan semuanya”. Tag line iklan tersebut mirip sama apa yang pernah gue rasakan. Untuk mendapatkan sesuatu, dibutuhkan yang namanya usaha. Jika kita tidak dapatkan itu, kita harus ikhlas untuk melepasnya. Ini bisa dipakai bukan hanya dalam hal percintaan. Banyak hal teori keikhlasan ini bisa digunakan. Nah, buat lo yang enggak bisa dapat apa yang kita inginkan. Jangan kecewa, Tuhan sedang mempersiapkan sesuatu yang lebih untuk lo dapatkan.






You Might Also Like

3 comments

  1. Kereeeeeeeennnn!!!!

    ReplyDelete
  2. Hallo hallo!
    Aku ada gambar gembira buat kamu, bukan kulit manggis kok. Kalo berkenan silahkan menuju link ini
    http://aretatara.blogspot.com/2014/07/liebster-award-ulalala.html
    Terimakasih :)

    ReplyDelete

Subscribe