SUBSCRIBE

Naik darah turun bero

Sunday, December 11, 2011

   Pada saat itu, gue harus ngelakuin suatu kegiatan sekolah yang bener-bener ngetunda waktu libur gue. Gue harus ikut les BTA, emang sih ini gak wajib, yaa tapi apaboleh buat, dari pada gue sekakmat pas UN dan SNMPTN, mending gue ikut ajalah, lumayan kan bisa dapet ilmu+uang jajan dari nyokap.

   Ada sih kejadian yang aneh saat gue BTA, jadi waktu itu gue dateng sekolah buat ikut BTA tersebut. “telelelet” bel sekolah berbunyi. Gue masuk kelas (iyelah, masa masuk jamban), pada saat itu bener-bener random banget jadwal pelajaran BTA-nya, jadi satu kelas gak ada yang tau, pelajaran apa ini. Dateng seorang guru yang berambut botak, item, agak ngondek kalau jalan, dan setiap saat pasti nyengir. Gue sempet curiga sama nih guru, jangan-jangan dia kesambet setan bencong gila dari belanda lagi.
  
    Pada saat itu dia ngajar geografi, gue perhatiin dia lewat penampilan. Gilak !, mungkin sangking cintanya dia sama geografi, tuh guru bajunya gambar peta, aihh untung aja denah rumah gue gak dijadiin baju, atau enggak denah kuburan gak dijadiin baju sama tuh guru, gak bisa bayangin deh gue, liat tuh guru pake baju yang gambarnya persegi panjang kecil-kecil berderet dan ada pohon beringinya (baca: gambar kuburan).

   Sebelum gue berangkat kesekolah buat BTA, gue sempet ketemu sama 2 orang bocah, mereka itu kakak adik. Jujur ya, gue gak kenal mereka, apalagi ngaku-ngaku kalau mereka anak gue, pacar aja gak punya, apalagi anak (anjrit itu nancep banget). Jadi waktu itu gue lagi dijalan, terus perhatiin tuh bocah, kayanya ada yang aneh sama mereka berdua, gue coba tela’ah organ tubuh mereka, ternyata normal, dan gue coba liat ke tubuh gue, anjrit ternyata gue lupa pake kacamata, pantesan aja ada yang aneh sama pengelihatan gue. Gue balik lagi kerumah buat ambil kacamata, inilah tingkah laku buruk gue, gue suka lupa naro kacamata + lupa kalau harus pake kacamata.

   Setelah gue balik lagi buat menuju kejalan agar gue sampe ke sekolah, ternyata tuh anak masih pada disitu (baca: jalanan). Wah akhirnya, setelah gue pake kacamata, baru jelas, ternyata benar-benar ada yang aneh sama tuh bocah. Jadi gini, ada 2 bocah, mereka adik kakak. Si kakak memanfaatkan tubuhnya, mungkin si kakak berpikir kalau badan dia lebih besar, dia bisa menyuruh adiknya, gue juga pernah gitu sih ke adek gue, tapi na’asnya gue kurang beruntung.

  Waktu itu gue suruh adek gue buat beli pulsa, gue kasih duitnya 12rebu, gue bilang “Dek beliin pulsa dong tolong, ntar diupahin deh”, adek gue ngerespon sih “berapa kak ? 15ribu ya :D” dengan dia ngomong sok imut gitu, gue jadi makin risih sama adek gue sendiri. “APE-_- gini deh nanti kakak kasih 2ribu, gimana ?” gue masih usaha. “Oke !” dan lo harus tau, pulsa gak dateng, duit pun gak balik, gue sempet curiga sama provider yang gue pake, mungkin ada kesalahn teknis. Tapi ternyata pas gue tanya ke adek gue, duitnya malah dibeliin es krim magnum, kampret ya punya adek kaya gitu. Oke kenapa ceritanya jadi Out of Topic gini.


   Lanjut ke 2 orang bocah tadi, gue ngeliat si kakaknya itu naik sebuah sepeda balita, dan si adiknya yang ngedorongin kakaknya, gilak gue sebagai manusia terunyu yang pernah ada dimuka bumi ini, dan stock terakhir pula, ngerasa kalau dunia ini gak adil banget. Gue akuin, gue pernah nyuruh adek-adek gue, tapi gak sampe segininya. Gue ngeliat si kakanya tuh kayanya bahagia banget didorongin sama adeknya. Mungkin pas gue dateng si adeknya bilang “Wah ada pahlawanku datang, dia ingin menyelamatkanku dari kekejaman kakakku, oh pahlawanku, kenapa kamu begitu ganteng, dan kenapa kamu begitu cool, aku jadi ingin bolak balik kamar mandi *klieyengan*”.

   “Eh kalian, tunggu sebentar deh” gue manggil tuh bocah-bocah. “Iya kenapa bang ?” sautan dari tuh bocah. “Kalian adik kakak ya ? kok bisa sih ?” gue nanya lagi, “bisa apaan bang ?” makin bingung tuh bocah, “kok bisa sih kalian jadi adik kakak ?” sumpah pertanyaan gue gak penting banget ya. “Eh kamu kakaknya ya ?” gue panggil bocah yang lagi duduk disepeda balita tersebut. “Iya bang kenapa ?” kakaknya bales nanya. “Kok kamu gak mikir ya ? kamu tuh telah mendeskriminasikan adik kamu” dengan sok iye gue bilang gitu. “Apaan bang mendes..dess..desrizal ?” bocah edan. Gue juga bego sih, ngomong bahasa planet lain ke bocah, mana ngerti dia bahasa planet lain. “Kamu gak kasian sama adik kamu ? dia capek ngedorongin kamu dari tadi ? liat tuh dia keringetan, kamu gak liat apa pengorbanan dia buat kamu, dia sampe relain berkeriangat demi kakaknya bahagia” dengan tegas gue bilang gitu. “Hah ?” anjrit, itu kakaknya bener bener anjrit, bikin gue naek darah turun bero.

   Akhirnya gue ceramahin kakaknya dengan kata-kata yang mudah diterima sama bocah gendeng. “Itu kan sepeda anak kecil kenapa kamu yang naikin ?” nada nyolot. “Suka-suka guelah bang, sepeda-sepeda emak gue, dan ini juga adek-adek gue” malahan dia yang nyolot. Anjrit, gue gak ngerti, nih bocah dikasih makan apaan sih sampe-sampe bisa ngomong kaya gitu ? apa sama emaknya dikasih makan buku “Cara ngebales omongan orang yang gak punya pacar” yang udah disobek sama emaknya terus dibakar, terus dicekokin ke tuh anak, sampe-sampe dia bisa ngebales omongan gue. Gataulah, mungkin itu urusan dia sama emaknya, gue gak mau ikut campur, dan gue juga gak bakal mau jadi abangnya dia, cukup gue punya adek si sulthan dan si gusti aja, mereka udah cukup bikin gue pengen nelen galon aqua gara-gara kelakuan bandel mereka.

   

   Diatas gambar sang  kakak yang tega nyuruh adeknya ngedorongin dia disepeda adeknya, dipantat-0tin pulalah adeknya ckck. Terkutuklah kakak yang kaya gitu. Buat kakak-kakak didunia dan diakhirat ini, jangan pernah nyuruh adeknya dorongin sepeda ya, cukup suruh dia beli pulsa aja, atau gak suruh dia buat masuk ke lemari, biar gak ngerepotin lo. Sekian cerita emosi gue, mohon maaf kalau rada emosi, namanya juga orang marah pasti emosilah, jangan lupa dicomment ya, makasih :D

You Might Also Like

2 comments

  1. wah cool juga ente gan :) salut deh saya sama ente walaupun tuh orang msh gak sadar juga -_-

    ReplyDelete
  2. @ihsan haha, biarin dah, dia masih kecil jd gak ngerti ini

    ReplyDelete

Subscribe