SUBSCRIBE

T-rex

Sunday, April 29, 2012

  Waktu itu, gue baru lulus SMP, terus gue masuk SMA (iyalah, masa gue balik ke playgroup lagi). Nah diawal sekolah, pasti selalu ada yang namanya MOS (Masa Orientasi Siswa), yang dimana kakak kelas bisa semena-mena mempermalukan adik kelas. Tapi gue tau itu udah jadi tradisi masuk SMA.

  Dikelas pertama gue, gue nemu temen-temen baru, ada yang namnya Fabian (nama samaran), jujur ya, nih orang asli pinter banget, jago gambar pula. Tapi sayangnya tuh orang otaknya rada sedikit sakit, gatau, mungkin waktu kecil dengkulnya kepentok dispenser kali.

  Terus yang paling aneh lagi, gue ketemu makhluk yang bisa dikategorikan sebagai manusia purba. Sumpah tampangnya tua banget, sampe-sampe dia disangka salah masuk sekolah, kata seorang temen gue "maap, disini bukan tempat penitipan barang, klo mau nitip umur jangan dimari", gila temen gue ngomongnya dalem banget, kalah kali tuh kolem renang bulungan dalemnya. Oke sebut aja namanya Mungkas (asli namanya tuh aneh banget, makanya gue ganti namanya jadi Mungkas biar kerenan dikit).

  Mungkin dari seluruh manusia di sekolah gue, cuma dia doang kali yang paling nekat, paling berani, paling gak tau malu, dan paling PK (bukan Penalty Kicker = Penendang pinalti, tapi Penjahat Kelamin). Gila tuh orang PK abis.

 Jadi waktu itu, lagi MOS ya, itu masih hari pertama tuh, jadi blm pada saling kenal, ada sih yg udah saling kenal, karna mereka ada yang satu SMP, jd pada udah kenal. Jadi waktu itu si Mungkas masih kaku, masih diem, kaya orang kemasukan setan keder, gatau tuh yang kemasukan tuh setan apa si Mungkas yang masuk ke jasad tuh setan. Dari awal pengelihatan gue ya, dia sih kayanya orang baik-baik, jenius, beribawa. Eh pas hari ke-2 MOS, baru ketauan tuh pantat belangnya, sumpah gue gak pernah ngintipin dia lagi boker ataupun lagi main sabun. Si Mungkas dengan pedenya sms ke kakak kelas, oke masih biasa sih klo cuma sekedar sms, tapi dia nembak kakak kelas broooo !!!! (sampe sekarang gak tau tuh kakak kelas gue mati apa engga). Gila, tanpa PDKT dia udah nembak kakak kelas. Gue tau cerita itu dari kakak pembimbing gue, dia cerita dikelas, waktu itu si Mungkas lagi didalem kelas pula. Buset, gue yakin tuh si Mungkas sekut sesekutnya orang yang lagi sekut.


  Si Mungkas sih diem aja gitu, sok cool-lah, padahal gue tau klo dia, diem-diem cepirit, soalnya kelas tiba-tiba bau bangke anak kecoa. Gue perhatiin si Mungkas keringet dingin, padahal gue tau klo dikelas tuh ACnya gak dingin, jadi harusnya keringet panas bukan keringet dingin, bego tuh si Mungkas. Terus, dia sepik-sepik gitu ke UKS, katanya sih sakit perut (apa jangan-jangan perkiraan gue bener, klo dia cepirit). Sampe waktu MOS abis, dia baru balik ke kelas buat ambil tas dan pulang, dan gak berani buat banyak omong lagi.

  Hari-hari MOS udah berlalu, ketika gue naik kelas 2 SMA, gue sekelas tuh sama si Mungkas. Karena waktu MOS gue sekelas sama dia, jadi gak spesial bangetlah, masih kalah spesial sama martabak dibenhil, yang misalnya gue beli Rp 5.000 bisa masak sendiri, sebenernya gue tuh dibegoin sama abangnya, udah gue bayarnya Rp 5.000, gue masak sendiri pula.

 Waktu itu disemster ke-2 waktu gue kelas 2 SMA, ada kejadian parah banget. Jadi, setiap si Mungkas ngelawak, disiksa, bahasa kerennya sih dibully. Ketika lagi enggak ada guru, tiba-tiba si Mungkas ngelawak, sumpah garing abis, kaya nasi aking yang enggak diangkat dari jaman gue kelas 3 SD. Dibully-lah si Mungkas, kasiankan gue liatnya, akhirnya gue sama temen gue yang lain janjian. "Bro gmn kalau misalkan si Mancoy (nama seorang lelaki yang kelakuan kaya banci taman lawang) ngelawak kita bully die aje”, yang laen pada setuju dah tuh, "Oke" kata seorang temen gue dengan sok iye die ngucapin tuh kata.

 Ketika guru belum dateng juga, si Mancoy ngelawak, dan dibully-lah dia, si Mungkas kayanya demen banget ngeluarin hasrat kesel yang dia miliki, dia lampiasin hasratnya itu ke si Mancoy. Digrepe-grepelah si Mancoy, walaupun si Mancoy rada ke ibu-ibuan, tapi dia normal, dia suka cewek loh, gue aja bingung kok bisa ya ???
Karna merasa enggak seneng, si Mungkas disambit pakai botol air minum, dan tepat pada sasaran "Head Shoot", tepat banget dijidad si Mungkas, si Mungkas enggak seneng, dia ngelapor ke guru Bimbingan Konserling. Gak sampe 5 menit, si Mungkas balik, dan bilang "Awas lo Mancoy,sampe ruang BK buka, lo gue aduin". Wanjrit, ternyata ruang BK tutup, gila, satu kelas pada ngakak, denger klo si Mungkas mau ngadu, tapi ruang BK tutup. Akhirnya guru sosiologi dateng juga, dan ngeliat jidad si Mungkas bedarah, reaksi tuh guru otomatis panik kan, gak mungkin kan tuh guru liat jidad Mungkas berdarah, dia malah nyanyi lagu stasiun balapan. Tuh guru sosiologi nanya ke Mungkas,
"Kenapa kamu jidadnya ??"
"Berdarah bu, sama si Mancoy",
"Kok bisa ???" makin penasaran kan tuh.
"Disambit pake botol minuman bu". Kayanya kurang keren banget gitu ya, kaya rambo kek, misalnya kena rudal, atau ke tabrak lampu delman gitu.

 Langsung tuh guru nanya siapa aja yang ikutan selain Mancoy, dan temen-temen gue kena, termasuk orang terganteng di sekolah (re: gue). Untung aja tuh guru baru ngasih SP (Surat Peringatan, bukan Surat Pernikahan), jadi masih dimaafin, dan gue (orang terganteng disekolah gue) dan temen-temen gue berjanji gak akan ngulangin lagi. Si Mungkas seneng dah enggak ada yang ngebully dia lagi. Mungkin sekarang si Mungkas lagi pesta-pesta sabun dikamar mandi, enggak tau deh ngapain, gadoin sabun pake garem kali.

  Dan sampe sekarang, gue udah enggak pernah bully Mungkas sampe parah-parah banget, paling yang standar aja, kaya main ceng-cengan, main sambit-sambitan pke kertas, ngumpetin sepatu Mungkas, sehabis selesai sholat dzuhur.
Oiya, gue mau kasih tau ciri-ciri si Mungkas:

Nama : Mungkas Pribadi
Umur : enggak nentu, kadang bisa naik kadang bisa turun
Kelamin : masih diselidiki sama pemadam kebakaran
Hobi : Nyari duit koin didalam kolem renang
Cita-cita : punya istri lebih dari dua
Prestasi : Juara dua waktu playgroup, dan juara 14 dari 12 siswa
Tempat Tinggal : Nomaden

You Might Also Like

1 comments

  1. Wakakakak hidupnya masih nomaden. Berarti masih jaman paleolitikum dong wakakak

    ReplyDelete

Subscribe