SUBSCRIBE

LDR... Long Distance Relationship

Thursday, February 28, 2013



Pict by www.sheknows.com




LDR, atau Long Distance Relationship kalau dalam Bahasa Indonesianya, Hubungan Jarak Jauh. Banyak loh sekarang yang malah kepengin ngelakuin Hubungan Jarak Jauh ini. Mungkin emang karena lagi ngetrend kali yah... Tapi gue mau kasih tau ke lo semua. Kalau LDR itu enggak enak, bener deh enggak bohong gue. Coba aja tanya temen lo yang lagi ngejalanin  LDR... Pasti kebanyakan bilang enggak enak, walaupun akhirnya mereka membiasakan diri, biar terbiasa dan akhirnya bilang, enak ahh.

LDR itu banyak jenisnya. Ada LDR tingkat kabupaten, provinsi, bahkan sampe ada yang Go International.Maksudnya tuh, mereka menjalin hubungan kasih sayang. Tapi mereka berbeda tempat dan berbeda waktu. Biasanya yang ngalamin ini tuh, para TNI. Mereka meninggalkan keluarga demi pekerjaan yang sudah ditugaskan oleh negara. Tapi mereka agak sedikit enak, soalnya LDR-nya bareng-bareng :|

Gue lagi ngejalanin LDR dengan pacar gue yang berada di Bandung. Awalnya sih enggak bisa dipercaya ya... Ini juga LDR teraneh yang pernah gue alamin. Aneh dalam arti positif ya.

Jadi awalnya, gue tau ada fasilitas chat kayak BBM. Tapi, bedanya ini aplikasi bisa free calling dan ngirim foto/video dengan bermodalkan Internet (Bukan Promosi). Namanya anak muda ya, setiap baru bikin account chat tersebut, pasti langsung dipromo di Social Media. Gue coba untuk promo di Twitter. "Ehh add LINE gue dong...". 2 hari kemudian, yap ternyata enggak terjadi apa-apa. Enggak ada yang ngeadd LINE gue. 1 menit kemudian ada yang ngeadd, tapi malah cowok, enggak sesuai harapan gue.

Gue tinggal tidur deh, karena waktu itu emang udah tengah malem banget. Paginya gue liat handphone. Wow ada cewek yang ngechat ke gue "Hayy". Pagi itu terasa indah banget, bagaikan gue lagi ditaman, berlarian ditemani oleh para Unicorn (Re: Kuda punya tanduk). Gue buka aplikasi chat tersebut dan mencoba untuk bales chat tersebut. "Hay juga, ini siapa ya ?", sambil ngeliat foto profil dia. "Ini aku Nabilla :)", jawab dia. "Ohh, anak mana ? Tau darimana username gue ?", gue mencoba memperpanjang obrolan. "Anak bandung. Dari twitter hehe :D", imut banget, sama kaya foto profilnya. "Oh ya ? Wow hehe", yak gue emang cuma bisanya cengengesan.
Dari situ obrolan kita berlanjut hingga waktu yang enggak bisa diperkirakan. Lama banget, gaulnya Ma Beth".




Sekitar 1 miggu gue chat sama dia, sampe-sampe tukeran nomer telfon. Gue mau mencoba lebih serius obrolan. kali ini bukan dengan chat/sms. Tapi dengan telfon. Gue menelfon dia.

"Hay Nab..."
"Hay juga hehe tumben nelfon"
"Iya, sekalian mau pastiin bener atau enggak ini nomor kamu"
"Bener kok"
"Iya bener hehe. Oiya..."
"Ada apa ??"
"Nab aku gila nih"
"Hah ?! maksudnya ?"
"Aku gila nab, masa kita belum pernah ketemu kamu. Tapi aku suka sama kamu"
"Haha kok bisa ??"
"Ya... gak tau juga nih. Nab, kamu mau gak jadi pacar aku ?"
"Haduh gimana ya ? hmmm"
"Gimana ?"
"Oke deh, aku mau. tapi serius kan ?"
"Iya serius kok, makasih ya hehe"

Dan itulah percakapan yang gue inget waktu itu. Kali ini gue enggak jomblo lagi, gue punya pacar, walaupun LDR. Dan gue coba cerita ke adek-adek-an gue tentang Nabila. Kata dia "WOW gila kak asli cantik banget, lo bohongin gue ya ???". "Seriuss kok itu fotonya, masa gue ngebohong sih -__-". "Asli cakep kak, cantiiiikkk". Dari situlah, gue semakin yakin sama Nabila. Karena cita-cita gue saat punya pacar cantik adalah biar enak aja pas diajak kondangan hehe.

Beberapa bulan kemudian, datang suatu tragedi. Dimana kita saling kehilangan kontak. Handphone gue hancur berkeping-keping dari motor, dan digiles sama mobil. Gue enggak bisa berbuat apa-apa. Mobil yang udah giles hp gue tersebut enggak bisa disalahin, karena ini akibat keteledoran gue juga. Gue enggak mungkin bilang sama orangtua gue. Soalnya itu hp agak mahal, dan pasti spare partnya juga mahal. Dari pada gue kena omelan nyokap. Akhirnya gue coba untuk servis dengan uang sendiri. Dan bener aja, ketika gue tanya, harga servisnya lebih mahal dengan harga hp second tersebut. Gue coba cari cara, gimana biar gue bisa dapet uang lebih dari 2.500.000. Karena gue enggak mau pakai yang kw dan semacamnya. Harga casing originalnya mahal banget.

Untungnya reputasi gue disalah satu website terbesar di Indonesia (re: Kaskus) cukup baik. Gue mencoba untuk cari uang dari sana. Gue muter otak lagi, gimana caranya bisa buat cari uang yang dapet penghasilan banyak, tapi dengan cara cepat, tanpa menipu orang lain. ketika gue lagi otak-atik FJB (Forum Jual Beli), gue ketemu yang menginspirasikan gue buat cari uang. Jaket... Itulah yang ada diotak gue. Gue akhirnya memutuskan untuk berjualan Jaket Kaskus, dengan desain yang gue bikin.

Dimana ada kemauan, disitu ada jalan. Alhamdulillah, kloter pertama gue sukses. Sekali berjualan, gue dapet pengahasilan yang cukup untuk seorang Newbie. Kloter 2-3 pun sukses. Uang yang gue harapkan akhirnya datang juga, bahkan lebih sedikit. Lumayan buat ongkos.

Servis deh tuh handphone. Gue enggak bakal ceritain gimana saat abangnya servis itu hp, gue juga enggak tau itu hp diapain, yang jelas itu hp di sodok-sodok sama alat Sholder (bener gak tulisannya ?). Handphone gue kembali sembuh, tapi...... datanya hilang semua :( Inilah yang jadi kendalanya sekarang. Gue enggak ngasih kabar ke Nabila, kalau hp gue rusak parah. dan setelah sembuh, gue mau ngasih kabar tapi gue enggak hafal nomor telfonnya Nabila. Akhirnya, gue nunggu keajaiban aja datang ke gue.

Beberapa bulan kemudian. Nabila sms "ROM !!! kemana aja sih ?", dengan nada kesel kayanya. Itulah keajaiban yang gue tunggu-tunggu. Gue jelasin semuanya, sampe akhirnya gue dikasih kesempatan kedua sama dia. 1 minggu berkomunikasi, sekarang gantian. Nabila yang enggak ada kabar. Gue coba telfon, nomornya enggak aktif. Disitulah harapan gue pupus. Gue coba untuk berfikir postif, mungkin hp-nya rusak atau apalah. Tapi pikiran negatif gue muncul, "Jangan-jangan dia udah punya pacar baru". Kebetulan, hp gue rusak sampe 6 bulan lebih, jadi sekitar sampe 6 bulanan gue enggak ngasih kabar ke dia, terus ditambah lagi, kita LDR-an. Jadi ada kemungkinan, dia punya pacar baru. Ya.. gue udah pasrah. Gue inget sms terkahir dia buat gue "Selamat menunaikan ibadah puasa terakhir ditahun ini yah sayaang :*". Itulah, sms terakhir dari dia.

Lebaran pun tiba, gue belum sempet minta maaf ke dia. Belum Mohon Maaf Lahir Batinan sama dia, karena gue udah banyak banget salah sama dia. Singkat cerita, udah 1 tahun gue enggak komunikasi sama Nabila, ternyata pikiran negatif gue menang. Nabila udah punya pacar baru. Menurut risat gue sih gitu. Enggak mungkin dia jomblo, secara dia cantik. Yaudah deh enggak apa-apa. Tapi ditengah malem, gue ngerasain kekangenan yang begitu klimaks. Gue coba cari satu demi satu nama Nabilla di Twitter+Facebook. Nihil... enggak ada sama sekali account dia. Berjam-jam gue cari itu, sampai akhirnya gue pasrah. Dan gue menggap dia menjadi seorang mantan kekasih, walaupun kita belum pernah mengucapkan kata "Putus". Yaa, dia mantan gue sekarang. Gue ikhlas deh, walaupun hal itu sangat berat.

Suatu hari, gue pergi ke Bandung, buat nemenin bokap kontrol kerjaan anak buahnya disana, dibandung gue lebih sedikit kalem. Kalau kebandung tuh, bawaanya inget sama Nabila. Pengen sekali-kali bilang ke dia, kalau gue lagi dibandung. Ketemuan yuk... Tapi, huft... Sempet gue sms ke nomor dia yang udah enggak aktif lagi "Nab aku dibandung, kamu dimana ?". Tapi sia-sia, dia enggak bales sms gue.

Sekarang, entahlah gimana kabar dia. Mungkin dia lagi senang-senang sama pacar barunya. Yaaa, kalau Nabila baca ini. Gue berharap suatu saat dia tau, kalau yang disini masih menanti kabar, walaupun sekarang dia udah sama yang baru :)

Itulah cerita LDR gue... Ya, kisah cinta gue emang enggak ada yang Happy Ending. Mungkin suatu saat nanti kali ya...

You Might Also Like

1 comments

  1. Thanks. Threadnya sangat bermanfaat :)
    http://indrasadistic.blogspot.com/
    http://cbs-bogor.net/
    http://www.kaffah.biz/

    ReplyDelete

Subscribe