SUBSCRIBE

Jatuh Cinta Jalan Menuju Kedewasaan

Sunday, August 04, 2013

Sekian lama gue gak posting-posting Blog. Akhirnya gue ngeposting lagi. Ditinggal beberapa bulan aja, ini Blog udah dipenuhin sarang laba-laba hahay.

Di Era Globalisasi ini. Zamannya hidup semakin mudah. Banyak hal mudah yang bisa dilakukan di zaman Globalisasi ini. Misalnya, ketika lo bosen makan yang itu-itu aja, lo bisa searching di internet. Lokasi, resep atau harga-harga makanan yang menurut lo enak untuk dimakan. Padahal sih sama aja. Kenyang-kenyang juga ujungnya.

Ngeliat basa-basi di awal cerita ini. Enggak nyambung yah, antara Jatuh Cinta ke Makanan. Ya, namanya juga Jatuh Cinta. Hal yang gila menjadi benar dan hal benar menjadi gila. Itulah pengorbanan seseorang untuk mempertahankan cintanya.


Tuhan itu selalu menciptakan apapun dengan perhitungan yang matang dan selalu adil. Dimana ada kemudahan, disitu sudah pasti ada kesusahan. Seperti yang udah gue jelasin di awal. Di zaman Globalisasi, hadirnya Internet memudahkan kita untuk mencari makanan. Tapi juga menyulitkan diri sendiri. Coba perhatiin anak-anak sosmed zaman sekarang. Mau makan aja harus update status dulu. Ada yang harus di foto dulu. Ribet ? EMANG ! Ya itulah, sekali lagi. Perbedaan memang selalu terjadi. Enggak cuma masalah makanan. Kerap terjadi perbedaan antara hubungan cinta seseorang.

Pernah perhatiin gak FTV-FTV di tv ? Mereka selalu mengambil inti konflik cerita dari perbedaan. Entah dari status, harta dan masih banyak lagi. Satu hal yang enggak pernah diangkat sama FTV-FTV di Indonesia. Perbedaan gender. Harusnya mereka kasih inovasi-inovasi yang baru. Dimana ada seorang cewek suka sama temen ceweknya di kampus. Lalu, mereka enggak di restuin hubungannya oleh kedua pihak orangtua. Karena perbedaan gender, yang dimana memaksa mereka untuk pindah ke luar negeri, agar bisa saling menikah. Mereka pun akhirnya menikah dan hidup bahagia. Kemudian mereka kena azab dari Tuhan. Tamat.

Di ide cerita FTV gue tadi. Lo bisa dapet teori cinta. Bahwasanya cinta itu enggak pandang perbedaan. Dan lo juga bisa ambil hikmahnya. Bahwa cinta sesama gender itu dilarang oleh agama. Keren kan ? Romantisnya dapet, religiusnya juga dapet. *kemudian dicekal ormas*

Kita kembali ke zaman Bung Karno masih memimpin. Pada zaman reformasi. Cinta itu indah (kata nenek gue). Dimana usaha seseorang masih terlihat jelas. Untuk jatuh cinta pada zaman dulu tuh (kata nenek gue lagi) butuh yang namanya pengorbanan. Kenapa ? Karena waktu itu masih ada Belanda sama Jepang. Jadi kalo mau ketemuan bawaanya deg-degan aja. Takut di tembak Belanda. Nanti kalo gue di tembak Belanda, jadiannya sama orang Belanda dong #SipJayus

Makanya nenek gue bilang “Cinta zaman dulu itu indah”. Pernah denger gak gombalan ini “Cinta sama kamu sampai mati”. Zaman dulu emang masih logis. Penjajah dimana-mana, jadi untuk mendapatkan cinta. Pengorbanannya banyak banget. Harus perang dulu agar bisa hidup bersama secara harmonis dan nyaman.

Beda kayak zaman sekarang. Semakin canggih teknologi semakin rentan orang mudah untuk jatuh cinta. Modal foto facebook cakep aja udah di modusin. Padahal belum tentu aslinya mirip kayak di foto profil picturenya. Pernah kejadian temen gue. Dia terobsesi banget nyari pacar di sosmed. Inbox facebooknya modusan ke cewek semua. Followersnya cewek semua. Padahal orangnya gak beda jauh sama lumpia Irak. Sampe akhirnya dia mengatur janji sama seorang cewek untuk saling bertemu. You know what ? Udahanya dia galau. Dia cerita ke temen gue. Dan temen gue ceritain itu ke gue. Katanya dia bener-bener udah cinta mati. Tapi pertemuan membuatnya menjadi air dan api. Saling bertolak belakang. Padahal temen gue ini udah bela-belain di hari valentine beli coklat. Sampe bapaknya mau makan itu coklat dilarang keras sama dia. Pada akhirnya temen gue itu dijauhin sama itu cewek. Ketika ditanya sama bapaknya “Itu coklat kemanain ?” Temen gue cuma bisa bilang “Udah dimakan”. “Dimakan siapa ?”, tanya bokapnya lagi. “Dimakan sama rasa yang dulu pernah datang kini hilang begitu saja”. “...” *gantung diri di jemuran*

Balik ke nenek gue. Kata beliau. Zaman dulu itu enggak ada istilah playboy. Dan enggak ada istilah hamil diluar nikah. Kenapa ? Karena zaman dulu itu mitos dan kekentalan agama masih jadi pedoman. Enggak seperti zaman sekarang. Dimana kalo belum ngehamilin orang katanya belum cinta. Belum pernah foto bareng pacar, belum bisa di kategorikan punya pacar. Asal kalian tau yah. Cinta itu bukan untuk di pamerkan. Cinta itu juga bukan untuk jadikan ajang kompetisi mesra-mesraan. Cinta sejati itu identik sama yang namanya malu. Untuk menyatakan rasa sayang ke seseorang aja, kalau mereka bener-bener sayang tulus dari hati bukan dari hal lain. Itu susah banget, merasa enggak pantes untuk ngucapin itu. Beda kayak zaman sekarang, ngungkapin rasa sayang bisa by calling/sms/chatting. Coba zaman dulu, belum ada istilah-istilah itu. Adanya surat merpati. Itu juga belum tentu merpatinya giring. Bisa balik kandang sendiri. Yang otomatis rasa ke gentle-an seorang cowok diuji dengan mengungkapkannya secara langsung. Dan masih menggunakan hadiah bunga. Zaman sekarang juga sih. Bunga... Bunga bank.

Hadirnya sosmed di zaman modern ini juga membuat orang menjadi lemah. Kenapa ? Liat deh, baru ngerasain panas di Jakarta aja udah ngeluh. Laper ? Ngadu ke twitter. Padahal kalo lo makan, ilang itu laper. Enggak cuma sering ngeluh. Hadirnya sosmed juga buat rentan galau. Dikit-dikit galau. Enggak dibales mentionnya galau. Ditolak cewek galau, di PHP-in galau.

Gue pernah diceritain sama nyokap gue. Dimana seorang ibu yang memberi hal postif untuk anak lelakinya. Nyokap gue pernah bilang Sukses dulu. Baru cari pacar”. Gue seorang anaknya yang unyu-able ini bingung dong kenapa ? Akhirnya gue tanya baliklah “Kenapa emangnya ?”. Nyokap pun ngomong panjang lebar seperti ini Nih yah, Dibalik kesuksesan ada seseorang yang terbaik sedang menanti. Buat apa kamu mikirin pacaran dulu. Liat bapakmu, dia lebih memilih jadi direktur dulu ketimbang mencari mamah. Dan ketika bapakmu jadi seorang Eksekutif Muda. Dia ungkapin perasaanya ke mamah. Apa mamah nolak ? Enggak kan ? Kalo mamah nolak. Kamu mana ada di dunia ini. Kenapa mamah gak nolak ? Karena selain kesopanan bapakmu, masa depan dia juga udah cerah. Karena status Eksekutif Muda itu tadi. Cewek mana sih yang enggak mau sama Eksekutif Muda ? Enggak ada kan ?. Rata-rata cewek itu awal melihat seorang lelaki dari kemapamannya. Untuk apa ? Ya untuk masa depan bersamalah. Masa depan anak-anaknya nanti dan masa depan ketika sudah tua nanti. Enggak usahlah kamu galau-galauin mantan pacar kamu atau orang-orang yang udah nolak kamu. Ngapain di galauin ? Mending dibuat menyesal. Gimana ? Dengan cara kamu sukses. Dengan kesuksesan, kamu berhasil membuat orang-orang yang udah menyakiti kamu menjadi menyesal. Nah kesimpulannya. So, being a director for the future.

Kalo dilihat dari cerita nyokap. Memang manusia ditakdirkan untuk saling jatuh cinta. Namun itu semua ada saatnya. Gue jadi berangan-angan ketika gue (insha allah) sukses nanti (AMIN !). Gue enggak mau lama-lama pacaran. Gue mau langsung lamar orang yang gue suka. Seperti bokap gue. Dia pacaran sama nyokap Cuma 1 minggu doang. Udahannya langsung dilamar sama bokap. Nikah deh mereka berdua. Lahirlah seorang anak laki-laki yang unyu ini. GUE !... Demi menjadi seorang pribadi yang dewasa dan mandiri. Nyokap  menyuruh gue untuk mencari uang dulu. Pemikiran yang gue dapet begini, kita dituntun untuk merasakan letihnya mencari uang, diajarkan betapa susahnya mencari uang. Lihat pemikiran anak sekolah. Kita bisa merasakan betapa indahnya pacaran, ketika memakai uang orang lain.. Coba pemikiran orang-orang yang udah kerja. Lo pasti memilih mencari uang yang banyak, baru mikirin pacar. Dan itulah sebabnya gue lebih sayang nyokap, ketimbang cewek-cewek lain diluar sana.

                Makasih Udah Mampir


You Might Also Like

2 comments

  1. Kalau ide ceritanya seperti itu ntar malah diklaim sama KPI :v

    ReplyDelete
  2. @Selvia enggak kok. Kan filmnya disiarin di youtube

    ReplyDelete

Subscribe