SUBSCRIBE

Cinta Dua Arah

Tuesday, October 22, 2013

Pernah enggak kalian melihat sungai yang terbagi menjadi dua ? Mungkin itu susah ditemuin, apalagi khususnya di daerah perkotaan. Gue kasih contoh yang sering ditemukan. Pernah enggak kalian melihat warung makan atau warteg yang memiliki 2 pintu yang terpisah ? Pasti pernahkan ?  Yap, arsitektur warteg tersebut menciptakan pintu yang terpisah, karena ingin membuat pembelinya merasa nyaman saat makan. Enggak akan tersenggol sama orang yang ingin masuk atau keluar dari warteg tersebut. Tapi sangat berbeda jauh dengan yang namanya Cinta. Jika cinta dipisahkan, maka hasilnya pun berbeda. Enggak akan membuat nyaman satu sama lain. Malah, bisa membuat kepedihan yang timbul dari dalam hati. Jika tersenggol orang, bisa dibacok.

                                                                                                      

Ketika gue beranjak ke bangku kuliah. Banyak hal-hal baru yang gue dapet. Dari teman baru, kelas baru, suasana baru dan yang paling gue tunggu adalah pacar baru. Karna, gue punya prinsip kaya gini “Sekolah baru, pacar pun baru”. Kedengerannya jahat yah ? Tapi enggak seperti yang lo bayangin. Setelah kuliah, gue enggak langsung dapet pacar baru. Gue sempet ngalamin yang namanya Jomblo. Pada waktu itu gue Jomblo dari waktu kelas 3 SMA, sampe gue kuliah semester 1. Lumayan lama. Gara-gara waktu Jomblo yang bisa dibilang cukup lama. Itu membuat gue lupa akan namanya kasih sayang, lupa rasanya gandengan dan gue lupa gimana rasanya nonton bioskop. Jujur aja, selama gue jadi Jomblo, gue jarang banget yang namanya ke bioskop. Bahkan pada waktu itu, gue sempet lupa cara nonton di bioskop itu gimana.


Suka duka menjadi Jomblo berhasil gue lewati. Dari seringnya dicengin sama anak-anak yang udah pada punya pacar, sampe nyokap pun cengin gue.

“Kamu udah punya pacar Rom ?”, tanya nyokap.

“Belum mah”, jawab gue dengan kepala nunduk melihat handphone.

“Kasihan banget gak laku”, nyokap langsung masuk kamar mandi.

“......”, handphone pun jatuh ke lantai.

Emang sih, jadi jomblo itu bebas. Bisa jalan sama cewek mana aja, bisa smsan sama siapa aja. Lumayan enak kalau dilihat dari sisi positifnya. Jadi jomblo sebenernya juga enggak masalah, ketika masih bisa smsan atau bbman sama orang lain tiap hari. Cuma, apa yang gue rasain enggak kaya gitu. Handphone gue sepi, mention sepi. Sekalinya ada sms, itu juga dari operator provider yang ingetin gue untuk isi pulsa. Kalau pun gue isi pulsa, itu percuma juga. Gue mau sms siapa ?! gue mau telfonan sama siapa ?! SIAPAHH???!

Seiring waktu berjalan, akhirnya apa yang gue harapkan pun datang. Baru aja gue kenal seorang perempuan yang mukanya manis. Namanya Muni. Dia orang bandung yang merantau ke daerah jawa. Tau dong kualitas cewek-cewek di Bandung itu kaya gimana ? Nah begitu deh pokoknya. Dari namanya aja udah ketahuan. Muni = Mukanya Manis. Otomatis orangnya manis. Untuk dapetin dia, gue ngelakuin PDKT cukup lumayan lama, dan untuk ngeyakinin dia, juga lumayan lama. Karena dia baru aja putus dari pacarnya. Jadi untuk ngajak jadian, agak susah. Pasti bayangan masa lalunya masih menghantui dia. Enggak apa-apa, yang penting gue bisa jadian sama Muni.

Singkat cerita, akhirnya gue jadian sama Muni. Seneng banget rasanya, cita-cita gue terkabul. Gue punya cewek dari Bandung. Tapi, lagi-lagi ada aja halangannya. Kita harus terpisah oleh jarak. Yap, gue sama Muni LDR. Muni di Indramayu dan gue di Jakarta. Muni sempet enggak yakin sama hubungan ini. Dia sempet enggak percaya sama gue. Karna kebetulan, dia putus sama mantannya gara-gara di kecewain. Jadi dia agak sedikit trauma, ditambah lagi kita LDR. Otomatis Muni agak sedikit gelisah. Tapi untungnya gue berhasil ngeyakinin dia.

Muni kini jadi cewek gue. Kita emang LDR, yang bisanya cuma chatting, sms, telfon dll. Muni selalu bilang ke gue “Rom kamu kapan susul aku ?”. Dia selalu bilang itu ke gue. Jujur aja, kalau gue punya waktu atau kendaraan yang layak. Mungkin hari itu juga gue kesana, susul Muni dan ajak dia jalan-jalan kesawah. Gatau kenapa harus sawah. Menurut gue itu keren. Tapi apa boleh buat, keadaan gue enggak memungkinkan untuk ngelakuin hal itu.

Hubungan gue dengan Muni berjalan lancar sekitar 2 minggu. Hingga datang lagi seorang wanita yang enggak begitu gue kenal. Namanya Sintya (Sintya = Si Mantannya Aditya), dia itu temen gue ketika gue masih kuliah di kampus yang lama. Iya, gue ini anak pindahan. Gue dulunya bukan di kampus gue yang sekarang. Gue pindah kesana, karena kebetulan rumah gue dengan kampus gue yang baru lumayan deket.

Balik ke topik. Jadi gue udah saling kenal sama Sintya, walaupun selama gue di kampus lama enggak pernah ketemu sama dia. Tapi, kata dia gue pernah sekelas dalam satu matakuliah yang sama. Jujur, gue enggak tau orangnya yang mana. Karena, ketika gue masih di kampus lama. Gue ini bandel. Jarang masuk ke kelas. Bahkan mungkin gue bisa dikategorikan harus ngulang dari awal lagi. Maka dari itu, nyokap suruh gue pindah ke tempat yang lebih deket dari rumah. Mungkin biar lebih gampang untuk ngawasin kuliah gue.

Ketika itu gue mulai kenal dengan Sintya via bbm. Gue dapet pin bb dia dari grup bbm kampus gue yang lama. Awalnya gue cuma asal ngeadd. Soalnya biar kalau ada apa-apa tentang kampus. Gue bisa tanya dia. Tapi gatau kenapa dia chat ke gue.

“Halo, siapa ya ?”, sapa Sintya.

“Romy”, jawab gue.

“Dapet pin gue dari mana ?”, balas Sintya lagi.

“Dari grup bbm kampus”, jawab gue lagi.

“Ohhh...”

Kemudian chat pertama gue pun berakhir dengan kata “Ohhh...”. Karena gue enggak mungkin basa-basi ke dia lagi. Dia udah punya cowok, di display picrture juga ada foto dia sama cowoknya lagi senderan. Jadi gue enggak enak, takut cowoknya marah.

Sebulan berjalan. Gue ganti dp bbm gue dengan foto andalan gue. Fotonya ada dibawah ini.


Itu dia foto andalan gue buat narik perhatian cewek-cewek *benerin celana*. Ketika Sintya lihat Recent updates di bbmnya. Mungkin dia lihat gue lagi ganti dp. Dia sapa gue untuk yang kedua kalinya.

“Eh lo siapa deh ? Kok gue enggak pernah liat lo ya ?”, sapa Sintya.

“Gue anak *sensor* kok. Kita satu kampus”, jawab gue.

“Serius ?? Kok gue  enggak pernah lihat lo ya?”, tanya Sintya.

“Hehe... Knp ?”, jawab gue sembari lihat dp dia dengan muka lucunya.

“Gapapa. Muka lo kaya karakter di komik2 yah :D”, pernyataan dari Sintya.

Dalam hati gue berkata “Yap... berhasil gue ngebohongin dia pake muka artis Korea”. Kemudian kita lanjut bbm sampe akhirnya bergadang. Karna kebetulan, Sintya lagi nunggu tim bola favoritnya main. Dan gue juga waktu itu lagi libur kuliah. Dari sedikit kesimpulan yang gue dapet dari bbman sama dia. Gue bisa tebak dia. Dia ini suka sama komik-komik anime Jepang. Dia juga tau banyak tentang Jepang, dia tau lagu-lagu jepang, dia tau lagu-lagu AKB. Bahkan dia pernah nonton theaternya JKT48. Dan dia juga suka makanan-makanan khas Jepang. Tapi yang gue sayangin, dia enggak suka film jorok Jepang :(

Singkat cerita, dia bbm gue lagi untuk ketiga kalinya. Kali ini dia bbm tentang sifat cowoknya. Emang sih, dari kemarin status bbmnya sedih terus. Sebenernya gue mau nanya ke dia “Kenapa ? ada apa ?”. Cuma gue enggak terlalu mau masuk ke urusan orang lain. Apalagi urusan privasi kaya gitu. Tapi, untuk yang ketiga kalinya dia sapa gue duluan. Dia cerita tentang kenapa dia sedih. Ini agak privasi, enggak enak gue sama dia. Jadi enggak begitu gue ceritain secara detail.

Akhirnya gue kasih jalan yang terbaik untuk hubungan dia. Tapi keputusan ada ditangan dia. Jadi gue enggak bisa memaksa, hanya bisa memberi saran. Pada waktu itu gue kasih saran “Mending lo putusin deh. Dari pada lo nya ngebatin terus”. Dia cuma bisa bilang “Iya”, “iya” dan “Iya”. Dari situ gue berfikir. Mungklin Sintya butuh waktu untuk sendiri. Akhirnya Sintya gue tinggal tidur. Dan kita sempet lost contact selama beberapa minggu. Enggak tau apa yang gue rasain. Kok gue ngerasa kangen ya sama dia. Sama tingkah bocahnya dan sama suara dia yang sering nyanyiin gue ketika sebelum tidur. Gue selalu berfikir “Ah mungkin karena gue kesepian doang kali yah”.

Pada saat gue kenal Sintya, hubungan gue dengan Muni agak longgar. Gue jadi jarang hubungin dia, gue jarang kasih kabar ke dia. Pokoknya kaya orang mau lost contact gitulah. Pada saat tepatnya malam minggu. Gue lihat di RU bbm gue. Dia gonta ganti dp terus. Kayak nyari perhatian seseorang, entah gue ge’er atau enggak. Kayanya sih dia nyari perhatian sama gue. Gue sapalah dia.

“Woyy.. Gonta ganti dp mulu. Pacarin juga nih”, sapa gue dengan sedikit candaan.

“Pacarin aja :(“, balas Sintya.

“Haha kalo gue pacarin elo, nanti cowok lo gimana ?”, dengan sedikit enggak percaya.

“Bodoamatlah sama dia mah”, jawab Sintya dengan nada yang sedih kayanya.

Percakapan pun berlanjut jadi saling jujur tentang perasaan antara gue dan Sintya. Dia ngerasa nyaman sama gue. Dia ngerasa seneng kalo ada gue. Gue juga berasa kaya gitu. Gue nyaman dengan Sintya. You know what ? Akhirnya gue nembak Sintya, gue ajak dia untuk backstreet. Dan apa ? Dia mau. Kita jadian. Kita main belakang diantara pacar-pacar kita.

Karena gue penasaran dengan Sintya, akhirnya gue ajak dia untuk ketemuan disalah satu mall di Jakarta. Dia pun setuju. Ketemuanlah kita di tempat favorit gue dan Sintya. Toko buku Gramedia. Gue sama Sintya ini sama-sama pencinta novel. Gue inget waktu pertama kali gue ketemu Sintya. Kita jalan sebelahan, tapi enggak saling kenal. Pada akhirnya gue liatin muka dia terus, dan dia liatin muka gue juga. Ketemulah kita. Agak-agak sedikit malu sih. Jujur, awal gue ketemu dia, Sintya itu cantik banget. Bener-bener mirip orang-orang Jepang. Setelah bertemu, gue ajak dia nonton. Kebetulan ada film Insidious 2. Dalam fikiran gue gini, kalau cewek diajak nonton film horor. Pasti dia bakal ketakutan dan bakal peluk gue. Tapi kenyataannya. Malah gue yang ketakutan. Gue lebih banyak merem ketimbang dia yang fokus liatin layar.

 Rencana gue gagal. Dan gue enggak mau lagi sembarangan ngajak cewek nonton film horor. Nanti malah harga diri gue yang jatuh. Setelah nonton gue coba ngajak dia makan di eMCiDi. Disinilah nyawa gue terancam. Selama gue lagi ditempat makan. Kita lebih banyak diemnya. Pertama: Gue enggak tau harus ngomong apa. Kedua: Dia juga enggak tau harus ngomong apa. Akhirnya gue tanya dia tentang lapisan atmosfer pada bumi. Dia bengong, karena enggak tau harus jawab apa. Kencan pertama gue gagal......

Karena gue enggak mau gagal untuk kedua kalinya. Akhirnya gue ngatur janji lagi sama Sintya untuk jalan-jalan lagi. Kebetulan Raditya dika ngeluarin film barunya yang berjudul Manusia Setengah Salmon. Ini bagus banget. Salmon itu biasa dipakai untuk makanan-makanan di Jepang. Dan Sintya itu suka makanan-makanan dari Jepang. Gue bakal bisa nyambung ngobrol bahas makanan Jepang didalem bioskop. Tapi sesampainya di bioskop, ternyata itu film enggak ada hubungannya sama sekali dengan makanan Jepang. Dan lagi-lagi gue stuck enggak ngobrol sama Sintya. Gue cuma bisa lihat Sintya ketawa terbahak-bahak. Film Manusia Setengah Salmon itu ternyata bukan film tentang binatang. Itu film komedi. Apalagi tentang makanan. Walaupun enggak sesuai dengan rencana gue, tapi gue berhasil lihat dia tertawa lepas. Betapa indahnya dunia waktu itu. Sangking indahnya suasana itu, gue jadi terbawa suasana. Gue cium dia. Sintya langsung berhenti ketawa, Sintya langsung lihat muka gue, suasana langsung hening, orang-orang yang lain juga hening, di mall yang harusnya rame, mereka semua ikut hening. Dunia hening ketika gue cium Sintya. Lalu, Sintya kembali nonton filmnya Radith, kali ini dia enggak tertawa lagi. Dia malah senyum mesem. Entahlah, dia senyum karena filmnya lucu atau karena lihat muka gue yang sedikit memerah karna malu.

Setelah kita selesai nonton bioskop. Gue ajak dia untuk makan di tempat makanan kesukaan dia. Bento. Bukan, bukan judul lagu dari Iwan Fals. Tapi itu nama restoran yang ada di Jakarta. Kalian pasti taulah namanya apa. Waktu itu gue makan Chicken Katsu, Sintya makan Paket C. Paket C disini, bukan paket dimana buat orang-orang yang gagal Ujian Nasional. Chicken Katsu dan paket C yang ditambahkan 2 gelas teh ocha. Teh ocha ini juga bukan nama panggilan Rossa untuk Fatin sewaktu dia jadi juri diacara EX Factor (arti: faktor mantan). Jujur itu pertama kalinya gue minum teh ocha. Rasanya pahit banget, kaya teh tawar. Cuma bedanya air teh ocha kaya air tebu. Gue pikir rasanya bakalan sama kaya air tebu. Ternyata bertolak belakang. 

Selesailah kita makan. Tiba-tiba Sintya bilang ke gue “Rom ke pantai yuk”. Gue bengong, gue enggak pernah ke pantai malem-malem. Apalagi berdua sama pacar. Tapi dia kekeuh buat ngajak ke pantai. Mau enggak mau, gue turutin dia untuk pergi ke pantai. Jalanlah malem-malem gue kesana berdua sama dia. Setelah sampai di Pantai Festival Ancol. Mukanya dia agak sedikit seneng. Dan berubah menjadi risih ketika ngeliat disana banyak orang-orang pada mojok. Akhirnya gue ngajak dia untuk pindah ketempat yang agak sedikit romantis. Duduk dipinggir pantai. Tapi lagi-lagi berubah risih karena disitu banyak kecoa dan tikus. Gue baru tau, ternyata di pantai banyak kecoa dan tikus. Akhirnya pindah lagi ke tempat yang sama , pinggir pantai. Tapi kali ini, udah gue pastiin enggak ada orang pacaran, tikus atau kecoa.

Kita duduk disana sampe larut malam, ngobrol, bercanda dan foto-foto. Sampai akhirnya gue ngajakin pulang karna perut gue udah enggak kuat lagi ada di pinggir laut pada malem hari. Mual. Gue ini orangnya pemabuk. Khususnya mabuk laut.

Karena ingin mengucapkan terima kasih ke Sintya karena udah isi hari-hari indah gue. Gue berencana untuk kasih dia kejutan. Malem-malem gue sempet enggak kasih kabar dia. Dan secara tiba-tiba gue berada di depan rumah kos-kosan tempat dia tinggal. Dia terkejut, karena gue dateng dengan sebungkus bunga matahari dan cardigan kucing. Dia terkejut sampe bisanya cuma senyum. Dan gue langsung pulang. Karena diliatin sama abang-abang mie ayam yang jualan di daerah situ.

Beberapa hari kemudian, gue coba upload foto kaki gue sama Sintya di Instagram. Tanpa disadari ternyata di like sama cowoknya Sintya. Gue panik. “Mampus gue ketahuan”, dalam hati gue. Dan secara bersamaan itu, Muni minta udahan. Gue putus sama Muni. Dan gue ketahuan cowoknya Sintya, kalau gue pacaran sama dia. Karena gue pacar yang baik. Gue cerita ke Sintya tentang semuanya. Tapi Sintya enggak peduli. Yang penting dia seneng sama gue. Denger pernyataan itu, gue jadi berambisi untuk menjadikan Sintya itu pacar gue satu-satunya. Dan Sintya juga setuju sama ambisi gue tersebut. Enggak lama kemudian Sintya kasih kabar ke gue, kalau dia baru aja putus sama cowoknya. Wow, ngedengernya gue seneng banget. Tapi 5 menit kemudian. Cowoknya labrak gue di sosmed. Sebagai pria yang berkahlak baik. Gue coba buat nyelesain masalah itu bukan di twitter. Tapi di facebook HAHAHA!!! Enggak kok. Gue suruh dia untuk invite pin bb gue. Kita akan selesain masalah itu di bb, bukan di sosmed. Karena itu alay banget pasti.

Setelah beradu argumen. Akhirnya si cowok (mantannya Sintya) delete contact gue. Dan gue jelasin sedatail-detailnya apa yang gue omongin tadi ke Sintya. Setelah satu hari berlalu, gue berfikir berbalik. “Apa yah yang dirasain mantannya Sintya? Kalau gue yang digituin. Gue bakal ngapain yah? Apa gue bakal mati diantara tali-tali yang melingkar ?” dari situ gue merasa bersalah banget sama apa yang udah gue lakuin. Paginya, gue sms Sintya, kalau gue mau udahan sama dia. Karena gue ngerasa bersalah sama mantannya dia. Sintya cuma bisa nangis. Sampe-sampe dia kirim foto yang matanya bengkak karena nangis terus. Tapi mau gimana lagi, gue bener-bener ngerasa bersalah banget. Akhirnya gue resmi putus sama Sintya. Berasa kehilangan ? banget ! Setelah kita putus, Sintya gue suruh balikan sama mantannya. Yap, dia balikan dengan mantannya. Karena gue tau, dia itu masih sayang sama mantannya.

1 hari kemudian, Sintya sms gue. “Rom aku putus sama Adit” (Adit = Anak Medit). Gue bacanya kaget. Gila pagi-pagi sms kaya gitu. Baru juga jadian tadi malem. Terus dia bilang ke gue kalau dia sayang sama gue. Dia enggak mau gue pergi. Ngedengernya gue seneng banget. Karena akhirnya mantanya Sintya udah mulai ikhlas. Akhirnya kita balikan. Berjalan satu hari, gue ngerasa beda sama Sintya, dia sekarang lebih cuek. Bales bbmnya juga jadi lama. Gue tanya kenapa ? dia cuma jawab “gapapa”. Setelah gue tanya “kamu masih komunikasian sama mantan kamu ?” Dan dia jawab “Masih...”. dan gue tanya lagi “Kamu masih sayang sama mantan kamu ?” dan dia jawab “Masih...”. Dan setelah gue tanya si Adit, lo masih sayang sama Sintya ? Dia jawab "Iyalah, bahkan kita belum putus". JLEB ! hati gue hancur berkeping-keping. 

Gue sadar sekarang. Dia enggak terlalu sayang sama gue. Yang tadinya cinta itu satu arah, lalu mereka enggak akan berubah menjadi dua arah. Dia akan selalu menuju kesatu arah. Yaitu menuju yang terbaik. Tanpa ba bi bu be bo lagi. Gue langsung putusin Sintya (lagi). Dan inilah jadian tercepat gue seumur hidup. Gue menyuruh Sintya untuk balikan lagi ke mantannya.

Mereka pun balikan. Disuatu malam setelah kejadian tersebut. Fikiran gue kacau, enggak bisa berfikir jernih lagi. Pada malam itu juga, gue cabut ke ancol sembari bawa cardigan yang bakal gue kasih ke dia ketika kita akan merayakan monthsarry untuk yang pertama kalinya. Di ancol gue berfikir, kira-kira apa yang bisa buat gue tenang. Berenang ? Yap, hampir gue berenang malem-malem di laut. Tapi enggak mungkin, gue takut liat laut kalau lagi keadaan gelap. Akhirnya gue jalan dimana tempat Sintya ngerasa ilfeel karena banyak orang pacaran. Gue buang cardigan tersebut di laut. Gue diliatin sama mas-mas tukang foto. Mungkin dia ngerti kalau gue lagi patah hati. Ketika gue liatin balik, mas-mas tukang foto tersebut langsung pura-pura jadi ikan pari.

Setelah puas jalan-jalan gak jelas di ancol akhirnya gue memutuskan untuk balik kerumah. Tapi, lagi-lagi ada aja halangannya. Jalanan utama ditutup semua, karena lagi ada acara di jalanan tersebut. Gue orang yang buta arah mencoba sok tau untuk pulang lewat jalan tikus. Bener aja, gue nyasar dan ketemu tikus. Gue tanya-tanya sama orang. Katanya gue di kalimalang. Gue tanya temen gue yang tau jalan. Eh dia lagi gak dirumah. Jadi agak lama bales bbmnya. Disaat itu Sintya selalu nanya kabar gue secara terus-menerus. Tapi gue cuma bisa ngecek aja tanpa membalasnya. Gue memutuskan untuk puter arah lagi. Sampailah gue di salah satu kawasan daerah rumah sodara gue. Kalau udah sampai sini. Gue tau jalanan tikus untuk balik kerumah. Dan alhamdulillah, gue bisa sampe dirumah dengan ganteng.

Semaleman gue merenung dijalan. Gue dapet pencerahan. Gue enggak boleh gini-gini terus. Gue harus berubah. Gue harus MOVE-ON ! gue berfikir kalau Move-on adalah jalan terbaik. Gue awali Move-on ini dengan step by step. Pertama gue harus hapus semua foto-foto gue sama Sintya. Ketahuilah bahwa, hal-hal yang paling enggak enak saat ingin move-on adalah ketika menghapus semua foto-foto berdua sama mantan. Karena secara otomatis, kita jadi inget kenangan-kenangan tersebut. Tapi mau enggak mau gue harus hapus semuanya. Setelah foto dihapus, waktunya hapus nomor mantan yang ada di kontak. Itu cara yang baik supaya kita enggak tergoda buat hubungin mantan. Ketika semuanya udah dihapus. Sekarang tinggal cara berfikir gue yang dirubah. Gimana caranya supaya hati gue tenang.

Gue dapet satu cara. Yaitu gue ngelakuin hal-hal yang berbau rohani. Kaya sholat, baca Al-qur’an dan kegiatan-kegiatan rohani lainnya. Berhasil ternyata, itu ngebuat gue tenang banget. Setelah itu menulis kejadian yang apa gue baru alami ini, bisa bikin hati gue jauh lebih tenang. Misalkan kalian mau liat tulisan isi hati gue. Bisa di sini. 


Dari cara tersebutlah gue mulai terbiasa dengan tanpa kehadirannya Sintya dihidup gue. Dan dari itulah gue sadar. Memang hakekatnya cinta itu cuma ada satu. Merka tidak terbagi menjadi dua. Kalaupun harus terbagi menjadi dua. Pasti diantara cinta-cinta tersebut ada satu cinta yang paling spesial dimata seseorang. Enggak ada yang namanya cinta dua arah. Adanya hanya cinta satu arah yang dimana belum memiliki nilai yang sempurna.

You Might Also Like

0 comments

Subscribe