SUBSCRIBE

Cermin Kejujuran

Wednesday, September 16, 2015

        

Thalia Ivanka JKT48 Picture by Google


        Akhir-akhir ini gue sering banget yang namanya mainin rambut, dan kebiasaan ini sampe sekarang masih gue lakuin. Entah dibikin poni atau diberdiriin, bak Andrew Garfield. Tiap pelajaran selesai gue atur rambut gue sedemikian rupa di toilet sekolah, sewaktu gue masih sekolah dulu. Pada akhirnya gue berhenti sejenak mainin rambut, gue melihat ada sesosok wanita lewat depan gue. Bukan, dia bukan Kuntilanak. Dia seorang wanita yang bisa dikatakan masuk kedalam kriteria gue. Berambut seleher, muka lucu dan selalu tebar senyuman. Dia juga bukan Dijahyellow. Entahlah siapa namanya.


        Seakan membuat gue untuk kembali ke masa lalu. Beliau seketika mengingatkan gue akan mantan gue dulu, ketika gue masih duduk dibangku sekolah. Ada seorang wanita bernama Revi (nama bukan sebenarnya), dia berambut seleher, suka senyum dan matanya minus 1, dimana dia harus memakai kacamata kalau ingin membaca. Gue suka jailin dia kalo lagi di toko buku. Misalnya ketika dia lagi asik baca, gue dateng tiba-tiba terus tempelin buku ke mukanya, “Kurang deket mba bacanyaaaa haha”, sambil tertawa jahat. Dengan kelucuan mukanya, membuat gue jadi suka JKT48 waktu itu. Yaaaa... Kalo lu mau tau Revi kayak apa. Lu bisa bayangin Thalia Ivanka-nya JKT48. Enggak mirip sih emang. Cuma sama-sama luculah.

        Pengorbanan gue buat daptin Revi tuh panjaaaaaang banget. Ya, Revi satu-satunya cewek yang gue gebet dengan waktu yang lama. Hampir setengah tahun gue PDKT buat dapetin Revi doang. Apa yang membuat gue lama banget buat dapetin Revi? Yang pertama gue ini tipe pemalu. Buat ngajak ngobrol cewek yang gue suka aja butuh waktu yang lama buat mempersiapkannya, kecuali ada kesempatan-kesempatan yang dimana membuat gue bisa ngobrol bareng ke orang yang gue taksir. Yang kedua, Revi ini beda sekolah sama gue. Dia sekolah didaerah Jakarta Selatan yang notabenenya Sekolah Populer di Jakarta, sedangkan gue? Iya, gue cuma sekolah di sekolahan yang biasa-biasa aja. Tapi perbedaan sekolah, enggak menilai sekolah yang biasa-biasa aja itu tertinggal. Buktinya, ada kakak kelas gue yang bisa jadi salah satu Pengibar Bendera Indonesia di Istana Merdeka. Hebat bukan? Cuma guenya aja yang enggak ada prestasi di sekolah tersebut >.<

        Gue kenal Revi dari sosmed. Pada waktu itu gue lagi seneng-senengnya main Twitter. Gue suka banget ngetwit kata-kata bijak. Dan anehnya, bakat gue kenapa enggak ada yang ngelirik ya? Padahal waktu itu gue berharap bisa jadi admin salah satu akun twitter yang kerjaannya cuma ngetwit kata-kata bijak. Entahlah sampe sekarang masih ada apa enggak tuh akun-akun begituan. Sampe akhirnya ditengah malam ada notif yang keluar dari hp gue. Ada sebuah retweet dari akun cewek. Dengan rasa kepo yang tinggi (karna waktu gue lagi fakir asmara aka Jomblo). Gue buka akun tersebut. Dilihat dari avatarnya cukup lumayan bahkan diatas rata-rata ekspetasi gue. Bandellah jempol gue untuk ngetap tanda follow di akun dia.

        Enggak disangka dia ngefollow balik. Mungkin karna kepencet kali yah. Setelah 2 hari kita saling follow. Gue beranikan diri buat mention dia, “@ReviCenatCenut ngetwit galau mulu nih :p”,”@ReviCenatCenut Iya nih, Lol :D RT @romynpa:  @ReviCenatCenut ngetwit galau mulu nih :p”. teruslah berlanjut hingga akhirnya kita tukeran pin bb (waktu gue SMA masih zaman beginian). Obrolan gue berlanjut di BBM hingga waktu yang tak ditentukan. Gue ngeliat Revi update status di BBMnya “Buset, bosen amat”. Entah ini kode apa bukan, tapi kayaknya emang guenya aja yang ke-ge’eran. Pada saat itu, gue ajak Revi buat ketemuan disebuah mall di Jakarta. Ketika gue bertemu Revi, gue merasa “Kayanya Revi nyesel nih ketemu sama gue. Dia cantik banget, sedangkan gue? Alamaakkk”. Iya, gue cuma pake pakaian seadanya. Cuma pake celana levis, kaos yang dibalut jaket. Gue culun banget waktu SMA, belum ngerti style. Dibawah ada foto gue waktu masih SMA

Picture by Google

Eh... maap, itu bukan gue dan masih terlalu keren buat kategori culun. Yang bener ada dibawah sini.


Picture by Romynpa

Culun kan gue?

        Singkat waktu, udah hampir 5 bulan gue deket sama dia. Enggak terasa waktu sangat cepat. Dan enggak terasa pula rambut gue udah mulai ngelewatin kuping. Ini waktunya gue untuk potong rambut sebelum guru yang memotong. Gue cerita ke Revi kalo gue mau potong rambut. Tapi.... Revi enggak suka. Dia enggak suka kalo rambut gue pendek. Mungkin dia sadar kalo rambut gue pendek, berarti gue akan kembali culun lagi. Dia enggak memaksa sih, tapi dari gaya bicaranya udah ketahuan kalo dia memaksa secara enggak langsung. Bimbang emang, potong rambut atau enggak. Disuatu sisi, gue bakal dipermalukan oleh temen-temen di sekolah. Tapi, disuatu sisi yang lain, Revi bakal ilfeel sama gue. Oke, gue lebih milih dipermalukan di sekolah aja. Entahlah apa yang membuat gue mengambil pilihan tersebut. Mungkin karna cinta?

        Dipermalukanlah gue di sekolah. Rambut gue dipotong sama guru, dan hasilnya panjang sebelah. Tapi enggak apa-apa. Toh dipotongnya enggak terlalu pendek dan enggak terlalu mencolok juga. Jadi hanya butuh sedikit waktu buat panjanginnya lagi. Gue agak mengurangi tempo pertemuan gue dengan Revi, perihal rambut gue yang belum normal. Ketika sudah normal, tempo tersebut gue percepat dan tentunya gue perbanyak juga. Kita jadi sering ketemu satu sama lain. Sering jalan bareng juga. Hingga pada akhirnya...

        Gue beranikan diri untuk mengutarakan perasaan gue ke Revi, yahhhh walaupun sekedar lewat telfon. Singkat cerita, gue sama Revi akhirnya jadian juga. Hubungan gue sama Revi cuma bertahan 3 bulan. Makin kesini, Revi semakin banyak mengatur dan membuat gue untuk menjadi seseorang yang dia mau. Oke enggak masalah, yang jadi masalah adalah dia memaksa gue untuk menjadi seseorang yang bukan diri gue. Revi ingin gue menjadi orang lain, orang yang sedang kekinian. Sedangkan, tampilan gue yang cupu membuat Revi enggak nyaman kalo lagi jalan bareng sama gue. Semenjak pacaran, pantesan Revi main hp terus kalo lagi ketemuan. Gue dikacangin terus sama dia. Apa prioritas gue udah bukan yang pertama lagi dimata dia? Apa karna gue enggak mau jadi apa yang dia mau? terus gue hanya sebatas supir aja? Yang nganterin dia kalo mau jalan-jalan, yang nemenin dia kalo mau beli sesuatu.

        Sama pas saat gue nembak dia. Pada waktu gue ngerasain kejanggalan tersebut, gue telfon Revi pas malam tiba. Kenapa dia jadi berubah super cuek dan gampang banget emosian sama gue? Dan dia pun akhirnya mengaku. Kalo dia bosen sama gue.... gue enggak bisa jadi apa yang dia mau. Intinya, gue ngebosenin. Semenjak gue deket sama Revi, gue juga ngerasa sih kalo gue kayanya mempunyai dua sisi berbeda. Disuatu sisi, gue mencoba terlihat keren karna pengin Revi bangga punya gue. Tapi, kenyataanya gue udah terlahir jadi seorang yang culun. Kekerenan gue malah terlihat jadi maksa. Dan akhirnya gue menyadari. Kalo Revi enggak menerima gue apa adanya.


        Kita pun putus pada malam tersebut. Revi yang mutusin gue. Gue sih sebenernya enggak mau putus. Tapi apa daya, lebih baik berakhir dari pada gue yang harus tersiksa ngikutin kemauannya dia. Berbulan-bulan gue lost contact sama dia. Positifnya, gue jadi ngerasa free. Enggak terbebani harus ini itu lagi. Gue jadi bisa memilih apa yang gue suka. Dan yang terpenting adalah gue bisa jadi diri gue yang sebenarnya, tanpa harus memikirkan orang lain suka atau enggak. Karena pada dasarnya, gue pengin jadi apa yang gue ingkinkan, bukan apa yang orang lain inginkan. Sampe akhirnya gue lulus SMA. Gue masih jomblo. Dan gue kembali kayak awal lagi. Gue kembali ngetwit tentang kata-kata bijak. Dan akhirnya, gue jadi admin bahkan jadi pencipta sebuah akun komik komedi yang Alhamdulillah eksis di Twitter, Instagram dan Facebook. Pencapaian yang luar biasa. Dan kebanyakan materi akun-akun tersebut gue ambil dari pengalaman gue sendiri. Karena buat gue, masa lalu adalah pembalajaran yang hanya bisa gue dapetin kalo gue udah melewatinya. 

You Might Also Like

0 comments

Subscribe